Borang Evaluasi Diri Program Studi Ekonomi Pembangunan

Borang Evaluasi Diri Program Studi Ekonomi Pembangunan

PENYUSUNAN EVALUASI DIRI Programme STUDI PELATIHAN PENYUSUNAN BORANG PRODI DAN BORANG INSTITUSI UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA 27 -29 SEPTEMBER 2018

MUJIYANA KEPALA BIDANG PENJAMINAN MUTU EKSTERNAL BADAN PENJAMINAN MUTU UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYGKARTA

MUJIYANA KEPALA BIDANG PENJAMINAN MUTU EKSTERNAL BADAN PENJAMINAN MUTU UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYGKARTA

BAHAN-BAHAN PENYUSUNAN EVALUASI DIRI PRODI 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. BUKU PEDOMAN

BAHAN-BAHAN PENYUSUNAN EVALUASI DIRI PRODI 1. 2. 3. iv. 5. vi. seven. BUKU PEDOMAN PENYUSUNAN EVALUASI DIRI PRODI STATUTA UMY RENSTRA UMY STANDAR MUTU UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH RENSTRA & RENOP FAKULTAS RENSTRA & RENOP PRODI BORANG PRODI

BAN-PT PEDOMAN EVALUASI-DIRI UNTUK AKREDITASI PROGRAM STUDI DAN INSTITUSI PERGURUAN TINGGI BADAN AKREDITASI NASIONAL

BAN-PT PEDOMAN EVALUASI-DIRI UNTUK AKREDITASI Programme STUDI DAN INSTITUSI PERGURUAN TINGGI BADAN AKREDITASI NASIONAL PERGURUAN TINGGI Djakarta 2010

KOMPONEN EVALUASI-DIRI A. Identifikasi Komponen Evaluasi-diri Komponen A. Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran, serta

KOMPONEN EVALUASI-DIRI A. Identifikasi Komponen Evaluasi-diri Komponen A. Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran, serta Strategi Pencapaian Komponen B. Tatapamong, Kepemimpinan, Sistem Pengelolaan dan Penjaminan Mutu Komponen C. Mahasiswa dan Lulusan Komponen D. Sumberdaya Manusia Komponen E. Kurikulum, Pembelajaran, dan Suasana Akademik Komponen F. Pembiayaan, Sarana dan Prasarana, dan Sistem Informasi Komponen G. Penelitian, Pelayanan/Pengabdian kepada Masyarakat, dan Kerjasama B. Penentuan komponen evaluasi-diri dikaitkan dengan kebijakan mutakhir.

PROSEDUR EVALUASI-DIRI A. Persiapan dan perencanaan B. Penataan organisasi kerja C. Pelaksanaan evaluasi-diri D.

PROSEDUR EVALUASI-DIRI A. Persiapan dan perencanaan B. Penataan organisasi kerja C. Pelaksanaan evaluasi-diri D. Pemanfaatan pakar sejawat Eastward. Tindak lanjut

ANALISIS DATA EVALUASI-DIRI Langkah-langkah Pelaksanaan Analisis SWOT S = W = O = T

ANALISIS Data EVALUASI-DIRI Langkah-langkah Pelaksanaan Analisis SWOT S = W = O = T =

LAPORAN HASIL EVALUASI-DIRI A. Makna Laporan Hasil Evaluasi-diri B. Format Laporan Hasil Evaluasi-diri C.

LAPORAN HASIL EVALUASI-DIRI A. Makna Laporan Hasil Evaluasi-diri B. Format Laporan Hasil Evaluasi-diri C. Perwajahan Laporan

Komponen A. Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran, serta Strategi Pencapaian 1. Rumusan visi program

Komponen A. Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran, serta Strategi Pencapaian 1. Rumusan visi programme studi yang konsisten dengan visi lembaga. 2. Rumusan misi program studi yang diturunkan dari misi lembaga. iii. Rumusan tujuan programme studi yang merujuk tujuan lembaga dan merupakan turunan dari misinya. 4. Rumusan sasaran programme studi yang relevan dengan misinya. 5. Analisis keterkaitan antara visi, misi, tujuan, dan sasaran program studi Sumber informasi, antara lain: Statuta, Renstra, direktori plan studi, kurikulum, peraturan perundang -undangan terkait.

Komponen B. Tata Pamong, Kepemimpinan, Sistem Pengelolaan dan Penjaminan Mutu 1. Personil beserta fungsi

Komponen B. Tata Pamong, Kepemimpinan, Sistem Pengelolaan dan Penjaminan Mutu 1. Personil beserta fungsi dan tugas pokoknya. 2. Sistem kepemimpinan, dan pengalihan (deputizing) serta akuntabilitas pelaksanaan tugas. 3. Partisipasi civitas academica dalam pengembangan kebijakan, serta pengelolaan dan koordinasi pelaksanaan program. iv. Perencanaan program jangka panjang (Renstra) dan monitoring pelaksanaannya sesuai dengan visi, misi, sasaran dan tujuan program. 5. Efisiensi dan efektivitas kepemimpinan. 6. Evaluasi program dan pelacakan lulusan. 7. Perencanaan dan pengembangan program, dengan memanfaatkan hasil evaluasi internal dan eksternal. viii. Dampak hasil evaluasi program terhadap pengalaman dan mutu pembelajaran mahasiswa. 9. Pengelolaan mutu secara internal pada tingkat program studi (misalnya kajian kurikulum, monitoring dan mekanisme balikan bagi mahasiswa, dosen dan penguji eksternal). 10. Hubungan dengan penjaminan mutu pada tingkat lembaga. 11. Dampak proses penjaminan mutu terhadap pengalaman dan mutu hasil belajar mahasiswa. 12. Metodologi baku mutu (benchmarking). xiii. Pengembangan dan penilaian pranata kelembagaan. 14. Evaluasi internal yang berkelanjutan. 15. Pemanfaatan hasil evaluasi internal dan eksternal/akreditasi dalam perbaikan dan pengembangan program. sixteen. Kerjasama dan kemitraan instansi terkait dalam pengendalian mutu. Sumber informasi, antara lain: Statuta, Renstra, laporan tahunan, risalah rapat pimpinan, hasil studi pelacakan, rencana pengembangan program, hasil evaluasi internal, hasil akreditasi, pedoman pelaksanaan penjaminan mutu internal, peraturan perundang-undangan terkait

Komponen C. Mahasiswa dan Lulusan 1. 2. 3. 4. 5. Sistem rekrutmen dan seleksi

Komponen C. Mahasiswa dan Lulusan i. two. three. four. 5. Sistem rekrutmen dan seleksi calon mahasiswa. Profil mahasiswa: akademik, sosio-ekonomi, pribadi (termasuk kemandirian dan kreativitas). Keterlibatan mahasiswa dalam berbagai komisi yang relevan. Kegiatan ekstra-kurikuler. Keberlanjutan penerimaan mahasiswa (minat calon mahasiswa dan kebutuhan akan lulusan plan studi). 6. Pelayanan untuk mahasiswa: a. Bantuan tutorial yang bersifat akademik. b. Informasi dan bimbingan karir. c. Konseling pribadi dan sosial. 7. Kompetensi dan etika lulusan yang diharapkan. viii. Hasil pembelajaran: a. Kompetensi yang dicapai dibandingkan dengan yang diharapkan. b. Kesesuaian kompetensi yang dicapai dengan tuntutan dan kebutuhan pemanfaat lulusan. c. Information tentang kemajuan, keberhasilan, dan kurun waktu penyelesaian studi mahasiswa (termasuk IPK dan yudisium lulusan). d. Kepuasan lulusan. ix. Kepuasan pemanfaat lulusan dan keberlanjutan penyerapan lulusan. x. Produk program studi berupa model-model, karya inovatif, hak paten, hasil pengembangan prosedur kerja, produk fisik sebagai hasil penelitian. Sumber informasi, antara lain: Statuta, Renstra, laporan tahunan, buku pedoman rekrutmen dan seleksi calon mahasiswa, pedoman layanan mahasiswa, hasil studi pelacakan, laporan wisuda tahunan/tengah tahunan, transkrip hasil belajar para lulusan, direktori lulusan plan studi, hasil studi pelacakan, peraturan perundang-undangan yang terkait.

Komponen D. Sumber Daya Manusia 1. Sistem rekrutmen dan seleksi dosen dan tenaga kependidikan.

Komponen D. Sumber Daya Manusia ane. Sistem rekrutmen dan seleksi dosen dan tenaga kependidikan. 2. Pengelolaan dosen dan tenaga kependidikan. 3. Profil dosen dan tenaga pendukung: mutu, kualifikasi, pengalaman, ketersediaan (kecukupan, kesesuaian, dan rasio dosen-mahasiswa). 4. Karya akademik dosen (hasil penelitian, karya lainnya). 5. Peraturan kerja dan kode etik. half-dozen. Pengembangan staf. 7. Keberlanjutan pengadaan dan pemanfaatannya. Sumber informasi, antara lain: Statuta, Renstra, laporan tahunan, buku pedoman rekrutmen dan seleksi calon dosen dan tenaga pendukung, direktori program studi, program pengembangan staf, laporan tahunan pimpinan perguruan tinggi/plan studi, peraturan perundang-undangan terkait.

Baca :   Kewajiban Membangun Infrastruktur Dalam Kawasan Ekonomi Khusus

Komponen E. Kurikulum, Pembelajaran, dan Suasana Akademik 1. 2. 3. 4. 5. 6. Kesesuaian

Komponen E. Kurikulum, Pembelajaran, dan Suasana Akademik ane. 2. 3. 4. v. half-dozen. Kesesuaian dengan visi, misi, tujuan, dan sasaran. Relevansi dengan tuntutan dan kebutuhan stakeholders. Struktur dan isi kurikulum (keluasan, kedalaman, koherensi, penataan/ organisasi). Derajat integrasi materi pembelajaran (intra dan antar disiplin ilmu). Kurikulum lokal yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat terdekat dan kepentingan internal lembaga. Mata kuliah pilihan yang merujuk pada harapan/kebutuhan mahasiswa secara individual/kelompok mahasiswa tertentu. 7. Peluang bagi mahasiswa untuk mengembangkan diri: melanjutkan studi, mengembangkan pribadi, memperoleh pengetahuan dan pemahaman materi khusus sesuai dengan bidang studinya, mengembangkan keterampilan yang dapat dialihkan (transferable skills), terorientasikan ke arah karir, dan pemerolehan pekerjaan. 8. Misi pembelajaran a. Pengembangan/pelatihan kompetensi yang diharapkan. b. Efisiensi internal dan eksternal. ix. Mengajar: a. Kesesuaian strategi dan metode dengan tujuan. b. Kesesuaian materi pembelajaran dengan tujuan mata kuliah. c. Efisiensi dan produktivitas. d. Struktur dan rentang kegiatan mengajar. e. Penggunaan teknologi informasi. x. Belajar: a. Keterlibatan mahasiswa. b. Bimbingan skripsi/tesis/disertasi. c. Peluang bagi mahasiswa untuk mengembangkan: one) pengetahuan dan pemahaman materi khusus sesuai bidangnya, 2) keterampilan umum dan yang dapat dialihkan (transferable), 3) pemahaman dan pemanfaatan kemampuannya sendiri, iv) kemampuan belajar mandiri, 5) nilai, motivasi dan sikap.

11. Penilaian kemajuan dan keberhasilan belajar: a. Peraturan mengenai penilaian kemajuan dan penyelesaian studi

xi. Penilaian kemajuan dan keberhasilan belajar: a. Peraturan mengenai penilaian kemajuan dan penyelesaian studi mahasiswa. b. Strategi dan metode penilaian kemajuan dan keberhasilan mahasiswa. c. Penentuan yudisium (pernyataan kualitatif dari hasil belajar seorang mahasiswa pada akhir jenjang pendidikan). d. Penelaahan mengenai kepuasan mahasiswa. 12. Sarana yang tersedia untuk memelihara interaksi dosen–mahasiswa, baik di dalam maupun di luar kampus, dan untuk menciptakan iklim yang mendorong perkembangan dan kegiatan akademik/profesional. 13. Mutu dan kuantitas interaksi kegiatan akademik dosen, mahasiswa dan civitas academica lainnya. xiv. Rancangan menyeluruh untuk mengembangkan suasana akademik yang kondusif untuk pembelajaran, penelitian, dan pelayanan/ pengabdian kepada masyarakat. 15. Keikutsertaan civitas academica dalam kegiatan akademik (seminar, simposium, diskusi, eksibisi) di kampus 16. Pengembangan kepribadian ilmiah.

17. Hasil pembelajaran: a. Kompetensi yang dicapai dibandingkan dengan yang diharapkan. b. Kesesuaian kompetensi

17. Hasil pembelajaran: a. Kompetensi yang dicapai dibandingkan dengan yang diharapkan. b. Kesesuaian kompetensi yang dicapai dengan tuntutan dan kebutuhan pemanfaat lulusan. c. Data tentang kemajuan, keberhasilan, dan kurun waktu penyelesaian studi mahasiswa (termasuk IPK dan yudisium lulusan). d. Kepuasan lulusan. 18. Pemanfaat lulusan dan keberlanjutan penyerapan lulusan. nineteen. Produk programme studi berupa model-model, karya inovatif, hak paten, hasil pengembangan prosedur kerja, produk fisik sebagai hasil penelitian. Sumber informasi, antara lain: Statuta, Renstra, laporan tahunan, buku pedoman pengembangan kurikulum, hasil studi pelacakan, kebijakan pimpinan, kebijakan-kebijakan mengenai pembelajaran, pedoman evaluasi hasil pembelajaran, pedoman pembelajaran, hasil pengamatan, laporan tahunan, peraturan akademik yang berlaku, laporan wisuda tahunan/tengah tahunan, transkrip hasil belajar para lulusan, direktori lulusan program studi, hasil studi pelacakan, peraturan perundang-undangan yang terkait.

Komponen F. Pembiayaan, Sarana dan Prasarana, serta Sistem Informasi 1. Sistem alokasi dana. 2.

Komponen F. Pembiayaan, Sarana dan Prasarana, serta Sistem Informasi 1. Sistem alokasi dana. ii. Pengelolaan dan akuntabilitas penggunaan dana. 3. Keberlanjutan pengadaan dan pemanfaatannya. 4. Pengelolaan, pemanfaatan, dan pemeliharaan sarana dan prasarana. 5. Ketersediaan dan mutu gedung, ruang kuliah, laboratorium, perpustakaan, dll. 6. Fasilitas komputer dan pendukung pembelajaran dan penelitian. 7. Kesesuaian dan kecukupan sarana dan prasarana. viii. Keberlanjutan pengadaan, pemeliharaan dan pemanfaatannya. ix. Rancangan pengembangan sistem informasi. 10. Kecukupan dan kesesuaian sumber daya, sarana dan prasarana pendukung untuk pemberdayaan sistem informasi. 11. Efisiensi dan efektivitas pemanfaatan sistem informasi 12. Keberadaan dan pemanfaatan on-campus connectivity devices (intranet). 13. Keberadaan dan pemanfaatan global connectivity devices (net). Sumber informasi, antara lain: Statuta, Renstra, laporan tahunan, laporan keuangan tahunan, rencana pengembangan lembaga, laporan khusus unit pelayanan informasi, pengamatan pemanfaatan sistem informasi, peraturan perundang-undangan terkait.

Komponen G. Penelitian, Pelayanan/Pengabdian kepada Masyarakat, dan Kerjasama 1. Mutu, produktivitas, relevansi sasaran, dan

Komponen G. Penelitian, Pelayanan/Pengabdian kepada Masyarakat, dan Kerjasama ane. Mutu, produktivitas, relevansi sasaran, dan efisiensi pemanfaatan dana penelitian dan pelayanan/pengabdian kepada masyarakat. ii. Calendar, keberlanjutan, diseminasi hasil penelitian dan pelayanan/ pengabdian kepada masyarakat. three. Kegiatan penelitian dan pelayanan/pengabdian kepada masyarakat bersama dosen dan mahasiswa. 4. Banyak dan mtu kegiatan penelitian dan pelayanan/pengabdian kepada masyarakat yang dilakukan oleh mahasiswa. v. Hubungan antara pengajaran, penelitian dan pelayanan/pengabdian kepada masyarakat. six. Banyak dan mutu kegiatan penelitian dan publikasi dosen. 7. Hubungan kerjasama dan kemitraan penelitian dengan lembaga dalam dan luar negeri. eight. Mutu dan kurun waktu penyelesaian skripsi/tesis/disertasi (termasuk proses penulisan tesis dan pembimbingannya). 9. Publikasi hasil penelitian, karya inovatif, dan rangkuman skripsi/tesis/disertasi. ten. Kerjasama dengan instansi yang relevan. 11. Monitoring dan evaluasi pelaksanaan kerjasama. 12. Hasil kerjasama yang saling menguntungkan. 13. Kepuasan pihak-pihak yang bekerja sama Sumber informasi, antara lain: statuta, Renstra, rancangan penelitian dan pelayanan/pengabdian kepada masyarakat, daftar tugas pembimbingan mahasiswa, catatan mengenai penyelesaian tesis, daftar tesis, naskah Mo. U kerjasama, peraturan perundang-undangan terkait.

Baca :   Mengapa Ilmu Ekonomi Memegang Peranan Penting Dalam Pembangunan

Langkah-langkah Pelaksanaan Analisis SWOT dilakuman melalui langkah-langkah seperti berikut. Langkah 1: Identifikasi kelemahan dan

Langkah-langkah Pelaksanaan Analisis SWOT dilakuman melalui langkah-langkah seperti berikut. Langkah 1: Identifikasi kelemahan dan ancaman yang paling mendesak untuk diatasi secara umum pada semua komponen. Langkah 2: Identifikasi kekuatan dan peluang yang diperkirakan cocok untuk mengatasi kelemahan dan ancaman yang telah diidentifikasi lebih dahulu pada Langkah one. Langkah iii: Masukkan butir-butir hasil identifikasi (Langkah 1 dan Langkah 2) ke dalam Pola Analisis SWOT seperti berikut.

Pada waktu mengidentifikasikan kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman dalam program studi perlu diingat bahwa

Pada waktu mengidentifikasikan kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman dalam plan studi perlu diingat bahwa kekuatan dan kelemahan merupakan faktor internal yang perlu diidentifikasikan di dalam organisasi, program studi yang bersangkutan, sedangkan peluang dan ancaman merupakan faktor eksternal yang harus diidentifikasikan dalam lingkungan eksternal organisasi, program studi yang bersangkutan. Lingkungan eksternal suatu program studi dapat berupa: pemerintah, masyarakat luas, industri, lulusan SLTA, pasar kerja, stakeholder internal dan eksternal, serta pesaing. Langkah ini dapat dilakukan secara keseluruhan, atau jika terlalu banyak, dapat dipilah menjadi analisis SWOT untuk komponen masukan, proses, dan keluaran. Masukan termasuk mahasiswa, sumber daya manusia, kurikulum, pembiayaan, sarana dan prasarana. (Kalau perlu visi, misi, sasaran, dan tujuan dijadikan masukan lingkungan). Proses termasuk tata pamong, kepemimpinan, pengelolaan plan, proses pembelajaran, suasana akademik, sistem informasi, penjaminan mutu, penelitian dan pelayanan/ pengabdian kepada masyarakat, dan kerjasama. Keluaran termasuk lulusan dan keluaran lainnya yang mencakup skripsi, model, publikasi, hasil pelayanan/ pengabdian kepada masyarakat.

Langkah 4: Rumuskan strategi atau strategi-strategi yang direkomendasikan untuk menangani kelemahan dan ancaman, termasuk

Langkah 4: Rumuskan strategi atau strategi-strategi yang direkomendasikan untuk menangani kelemahan dan ancaman, termasuk pemecahan masalah, perbaikan, dan pengembangan program secara berkelanjutan. Analisis untuk pengembangan strategi pemecahan masalah dan perbaikan/pengembangan program itu digambarkan pada Gambar four.

Langkah 5: Tentukan prioritas penanganan kelemahan dan ancaman itu, dan susunlah suatu rencana tindakan

Langkah 5: Tentukan prioritas penanganan kelemahan dan ancaman itu, dan susunlah suatu rencana tindakan untuk melaksanakan program penanganan. Hasil analisis SWOT dimanfaatkan untuk menyusun strategi pemecahan masalah, serta pengembangan dan atau perbaikan mutu program secara berkelanjutan. Jika kekuatan lebih besar dari kelemahan, dan peluang lebih baik dari ancaman, maka strategi pengembangan sebaiknya diarahkan kepada perluasan/pengembangan program, sedangkan jika kekuatan lebih kecil dari kelemahan, dan peluang lebih kecil dari ancaman, maka seyogianya strategi pengembangan lebih ditekankan kepada upaya konsolidasi ke dalam, melakukan penataan organisasi secara internal dengan memanfaatkan kekuatan dan peluang yang ada, dan mereduksi kelemahan di dalam dan ancaman dari luar. Analisis itu dapat digambarkan sebagai berikut.

Gambar 5. Analisis SWOT dan Prioritas Strategi Pengembangan

Gambar five. Analisis SWOT dan Prioritas Strategi Pengembangan

Format Laporan Hasil Evaluasi-diri Sebenarnya, tidak ada format baku mengenai laporan hasil evaluasi-diri itu.

Format Laporan Hasil Evaluasi-diri Sebenarnya, tidak ada format baku mengenai laporan hasil evaluasi-diri itu. Namun demikian, untuk memudahkan pengkajian dan asesmen terhadap laporan evaluasi-diri dalam rangka akreditasi oleh BAN-PT, maka dianjurkan bahwa laporan hasil evaluasi-diri itu disusun dengan format dan sistematika yang mencakup materi sebagai berikut:

JUDUL LAPORAN KATA PENGANTAR DAFTAR ISI RANGKUMAN EKSEKUTIF SUSUNAN TIM PENYUSUN DAN DESKRIPSI TUGASNYA

JUDUL LAPORAN KATA PENGANTAR DAFTAR ISI RANGKUMAN EKSEKUTIF SUSUNAN TIM PENYUSUN DAN DESKRIPSI TUGASNYA I. DESKRIPSI SWOT SETIAP KOMPONEN: A. Visi, Misi, Tujuan, dan Sasaran, serta Strategi Pencapaiannya. B. Tata Pamong, Kepemimpinan, Sistem Pengelolaan, dan Penjaminan Mutu. C. Mahasiswa dan Lulusan. D. Sumber Daya Manusia. E. Kurikulum, Pembelajaran, dan Suasana Akademik. F. Pembiayaan, Sarana dan Prasarana, serta Sistem Informasi. One thousand. Penelitian, Pelayanan/Pengabdian kepada Masyarakat, dan Kerjasama. II. ANALISIS SWOT program studi secara keseluruhan, merujuk kepada deskripsi SWOT setiap komponen. 1. Analisis antarkomponen ii. Strategi dan pengembangan REFERENSI: Sumber-sumber utama yang digunakan dalam proses dan pelaporan evaluasi-diri LAMPIRAN: Format-format yang berisi rangkuman data pendukung. Kopi dokumen yang perlu dicantumkan dalam laporan. Dokumen lain yang dirasa perlu dilampirkan.

RANGKUMAN LAPORAN EVALUASI DIRI NO KOMPOEN ITEM 1 A. Visi, Misi, Tujuan, dan Sasaran,

RANGKUMAN LAPORAN EVALUASI DIRI NO KOMPOEN ITEM 1 A. Visi, Misi, Tujuan, dan Sasaran, serta Strategi Pencapaiannya 5 two B. Tata Pamong, Kepemimpinan, Sistem Pengelolaan, dan Penjaminan Mutu xvi iii C. Mahasiswa dan Lulusan 10 4 D. Sumber Daya Manusia 17 5 Eastward. Kurikulum, Pembelajaran, dan Suasana Akademik 19 6 F. Pembiayaan, Sarana dan Prasarana, serta Sistem Informasi 13 7 Yard. Penelitian, Pelayanan/Pengabdian kepada Masyarakat, dan Kerjasama 13 KETERANGAN

Baca :   Demokrasi Ekonomi Dan Pembangunan Mengutamakan Kemakmuran Rakyat Karena

Perwajahan Laporan Perwajahan atau layout laporan, seperti halnya dengan format laporan, tidak ada yang

Perwajahan Laporan Perwajahan atau layout laporan, seperti halnya dengan format laporan, tidak ada yang baku. Yang penting dalam hal ini bahwa perwajahan itu konsisten merujuk pada sistem yang digunakan, dan ditulis secara jelas bagi pembaca. Namun demikian, sepanjang berkaitan dengan BAN-PT, maka perwajahan laporan itu mengikuti ketentuan sebagai berikut. ane. Kertas A-4 2. Spasi: ane. 5 3. Bentuk huruf (Font): Times New Roman atau Arial 4. Ukuran huruf: 12 5. Sistematis half dozen. Perwajahan dan tata tulis konsisten 7. Bahasa Indonesia yang baik & benar

Catatan: 1. Uraian mengenai masing-masing komponen dalam laporan, sedapat mungkin mencakup: 1. Keadaan sekarang.

Catatan: 1. Uraian mengenai masing-masing komponen dalam laporan, sedapat mungkin mencakup: one. Keadaan sekarang. two. Data pendukung. 3. Deskripsi kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman, 2. Dalam menyajikan data dan informasi hasil evaluasi-diri dapat digunakan format -format yang telah disediakan oleh BAN-PT, dapat juga digunakan format-format yang telah biasa digunakan oleh program studi/perguruan tinggi sendiri. 3. Data dan informasi yang dihasilkan dalam evaluasi-diri disiapkan pula oleh programme studi/perguruan tinggi sebagai bukti-bukti yang disajikan pada saat asesmen lapangan BAN-PT di tempat program studi/perguruan tinggi dalam rangka verifikasi, validasi, dan pelengkapan data dan informasi yang telah disajikan dalam borang dan atau portfolio yang telah disampaikan kepada BANPT. 4. Deskripsi kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman adalah pernyataan singkat dan jelas mengenai keadaan yang sebenarnya berkenaan dengan setiap komponen evaluasi-diri program studi/perguruan tinggi.

DAFTAR RUJUKAN Accreditation Commission for Senior Colleges and Universities, 2001. Handbook of Accreditation. Alameda,

DAFTAR RUJUKAN Accreditation Commission for Senior Colleges and Universities, 2001. Handbook of Accreditation. Alameda, CA: Western Association of Schools and Colleges. BAN-PT, 2000. Guidelines for External Accreditation of College Education. Jakarta: BAN-PT, 2000. Guidelines for Internal Quality Assessment of Higher Didactics. Dki jakarta: BAN-PT, 2001. Sistem Akreditasi Program Studi Southward 1. Jakarta: BAN-PT. . BAN-PT, 2005. Pedoman Evaluasi-diri Program Studi. Jakarta: BAN-PT. Mc. Kinnon, Grand. R. , Walker, S. H. & Davis, D. , 2000. Benchmarking: A Transmission for Australian Universities. Canberra: Section of Education, Training and Youth Affairs, Higher Education Division. National Quango for Accreditation of Teacher Education, 1997. Standards, Procedures, and Policies for the Accreditation of Professional Education Units. Washington, DC: NCATE. Quality Balls Bureau for Higher Education, 1998. Quality Assurance in United kingdom of great britain and northern ireland Higher Instruction: A cursory guide. Gloucester: QAA, http: /www. qaa. ac. britain. Tadjudin, 1000. M. , 2002. Asesmen Institusi untuk Penentuan Kelayakan Perolehan Status Lembaga yang Mengakreditasi Diri bagi Perguruan Tinggi: Dari Akreditasi Program Studi ke Audit Lembaga Perguruan Tinggi. Jakarta: BAN-PT. Technological and Professional Skills Development Sector Project, 2001. Guidelines for Self-evaluation Report Submission, Batch II. Jakarta: Advisers General of Higher Education, Ministry building of National Education.

PENILAIAN EVALUASI DIRI PROGRAM STUDI Excel BAN PT

PENILAIAN EVALUASI DIRI PROGRAM STUDI Excel BAN PT

No. 1. a b 2. a b c d Aspek Penilaian Bobot Nilai Akurasi

No. 1. a b 2. a b c d Aspek Penilaian Bobot Nilai Akurasi dan kelengkapan information serta informasi yang digunakan untuk menyusun laporan evaluasi-diri Cara program studi mengemukakan fakta tentang situasi program studi, pada semua komponen evaluasi-diri, a. l. 12. 5 kelengkapan information, kurun waktu yang cukup, cross-reference. Pengolahan information menjadi informasi yang bermanfaat, a. l. menggunakan metode-metode kuantitatif yang tepat, serta teknik representasi yang relevan. Kualitas analisis yang digunakan untuk mengidentifikasi dan merumuskan masalah pada semua komponen evaluasi-diri. Identifikasi dan perumusan masalah dilakukan dengan baik. Ketepatan dalam melakukan appraisal, judgment, evaluasi, asesmen atas fakta tentang situasi di programme studi. Permasalahan dan kelemahan yang ada dirumuskan dengan baik. Deskripsi/Analisis SWOT berkenaan dengan ketepatan penempatan aspek dalam komponen SWOT, tumpuan penekanan analisis. Informasi dari Laporan Ev. Di. Fakta dikemukakan dengan cara yang sangat jelas … 12. v 7. five

3. a b c 4. a b Strategi pengembangan dan perbaikan program Ketepatan program

3. a b c four. a b Strategi pengembangan dan perbaikan program Ketepatan program studi memilih/ 10 menentukan rencana perbaikan dari kekurangan yang ada. Kejelasan program studi menunjukkan cara v untuk mengatasi masalah yang ada. Kelayakan dan kerealistikan strategi dan five sasaran yang ingin dicapai. Keterpaduan dan keterkaitan antar komponen evaluasi-diri Komprehensif (dalam, luas dan terpadu). 12. 5 Kejelasan analisis intra dan antar 12. 5 komponen evaluasi-diri. Jumlah 100

Borang Evaluasi Diri Program Studi Ekonomi Pembangunan

Source: https://slidetodoc.com/penyusunan-evaluasi-diri-program-studi-pelatihan-penyusunan-borang/

Check Also

Contoh Makalah Tentang Pertumbuhan Dan Pembangunan Ekonomi Sumatera Barat

Contoh Makalah Tentang Pertumbuhan Dan Pembangunan Ekonomi Sumatera Barat Papua Irian Jaya[a] Mamta[1]—Saireri Provinsi otonom …