Dampak Perdagangan Internasional Terhadap Pembangunan Ekonomi

Dampak Perdagangan Internasional Terhadap Pembangunan Ekonomi

Pengguna cyberspace per 100 anggota populasi dan PDB per kapita untuk negara-negara tertentu.

Internet
(lakuran bahasa Inggris dari
interconnected network; arti harfiah: “jaringan yang saling berhubungan”) adalah sistem jaringan komputer yang saling terhubung secara global dengan menggunakan paket protokol internet (TCP/IP) untuk menghubungkan perangkat di seluruh dunia. Ini adalah
jaringan dari jaringan
yang terdiri dari jaringan privat, publik, akademik, bisnis, dan pemerintah lokal ke lingkup global, dihubungkan oleh beragam teknologi elektronik, nirkabel, dan jaringan optik. Internet membawa beragam sumber daya dan layanan informasi, seperti dokumen hiperteks yang saling terkait dan aplikasi Globe Wide Web (WWW), surat elektronik, telepon, dan berbagi berkas.

Asal usul Internet berasal dari penelitian yang ditugaskan oleh pemerintah federal Amerika Serikat pada tahun 1960-an untuk membangun komunikasi yang kuat dan toleran terhadap kesalahan dengan jaringan komputer.[1]
Jaringan prekursor utama, ARPANET, awalnya berfungsi sebagai tulang punggung untuk interkoneksi jaringan akademik dan militer regional pada 1980-an. Pendanaan National Science Foundation Network sebagai tulang punggung baru pada 1980-an, serta pendanaan swasta untuk ekstensi komersial lainnya, mendorong partisipasi dunia dalam pengembangan teknologi jaringan baru, dan penggabungan banyak jaringan.[2]
Keterkaitan jaringan komersial dan perusahaan pada awal 1990-an menandai dimulainya transisi ke internet modern,[three]
dan menghasilkan pertumbuhan eksponensial yang berkelanjutan ketika generasi komputer institusional, personal, dan seluler terhubung ke jaringan. Meskipun net banyak digunakan oleh akademisi sejak 1980-an, komersialisasi memasukkan layanan dan teknologinya ke dalam hampir setiap aspek kehidupan modernistic.

Sebagian besar media komunikasi tradisional, termasuk telepon, radio, televisi, surat kertas dan surat kabar dibentuk ulang, didefinisikan ulang, atau bahkan dilewati oleh internet, sehingga melahirkan layanan baru seperti email, telepon Cyberspace, televisi Net, musik online, surat kabar digital, dan situs spider web
streaming
video. Surat kabar, buku, dan penerbitan cetak lainnya beradaptasi dengan teknologi situs web, atau dibentuk kembali menjadi blogging, feed web, dan agregator berita online. Internet telah memungkinkan dan mempercepat bentuk interaksi pribadi baru melalui pesan instan, forum Internet, dan jejaring sosial. Belanja online telah tumbuh secara eksponensial baik untuk pengecer besar, usaha kecil dan pengusaha, karena memungkinkan perusahaan untuk memperluas kehadiran “batu bata dan mortir” mereka untuk melayani pasar yang lebih besar atau bahkan menjual barang dan jasa sepenuhnya online. Layanan bisnis-ke-bisnis dan keuangan di Internet mempengaruhi rantai pasokan di seluruh industri.

Cyberspace tidak memiliki tata kelola terpusat tunggal dalam implementasi teknologi atau kebijakan untuk akses dan penggunaan; setiap jaringan konstituen menetapkan kebijakannya sendiri.[4]
Definisi melampaui batas dari dua ruang nama utama di Net, ruang alamat Protokol Internet (alamat IP) dan Sistem Penamaan Domain (DNS), diarahkan oleh organisasi pengelola, Net Corporation for Assigned Names and Numbers (ICANN). Dasar-dasar teknis dan standardisasi protokol inti adalah kegiatan dari Cyberspace Engineering Job Strength (IETF), sebuah organisasi nirlaba dari para peserta internasional yang berafiliasi secara terbuka yang dapat diajak bekerjasama oleh siapa saja dengan kontribusi berkeahlian teknis.[five]
Pada November 2006, Cyberspace dimasukkan ke dalam daftar
New Vii Wonders
dari
USA Today.[6]

Terminologi

Ketika istilah
Internet
digunakan untuk merujuk pada sistem global spesifik dari jaringan Net Protocol (IP) yang saling berhubungan, kata tersebut adalah kata benda yang tepat[7]
yang harus ditulis dengan huruf kapital awal. Dalam penggunaan umum dan media, sering kali tidak dikapitalisasi, yaitu,
internet. Beberapa panduan menentukan bahwa kata tersebut harus ditulis dengan huruf besar bila digunakan sebagai kata benda, tetapi tidak ditulis dengan huruf besar saat digunakan sebagai kata sifat.[8]
Cyberspace juga sering disebut sebagai
Internet, sebagai bentuk singkatan dari
network. Secara historis, pada awal tahun 1849, kata
internetted
digunakan tanpa kapitalisasi sebagai kata sifat, yang berarti
saling terkait
atau
terjalin.[nine]
Para perancang jaringan komputer awal menggunakan
internet
baik sebagai kata benda dan kata kerja dalam bentuk singkatan dari
internetwork
atau
internetworking, yang berarti interkoneksi jaringan komputer.[ten]

Istilah
Cyberspace
dan
World Wide Spider web
sering digunakan secara bergantian dalam percakapan sehari-hari; adalah yang umum jika ada yang berbicara tentang “pergi ke Net” ketika menggunakan peramban web untuk melihat halaman spider web. Namun, World Wide Web atau
Web
hanyalah salah satu dari sejumlah besar layanan Internet. Spider web adalah kumpulan dokumen yang saling berhubungan (halaman web) dan sumber daya web lainnya, dihubungkan oleh hyperlink dan URL.[11]
Sebagai titik perbandingan lain, Hypertext Transfer Protocol, atau HTTP, adalah bahasa yang digunakan di Web untuk transfer informasi, tetapi itu hanyalah salah satu dari banyak bahasa atau protokol yang dapat digunakan untuk komunikasi di Internet.[12]
Istilah
Interweb
adalah portmanteau
Internet
dan
Www
yang biasanya digunakan secara sarkastis untuk memarodikan pengguna yang secara teknis kurang beruntung.

Sejarah

Pengembangan transistor merupakan hal mendasar bagi Net.[13]
[14]
[xv]
Transistor pertama ditemukan oleh William Shockley, Walter Houser Brattain dan John Bardeen di Bell Labs pada tahun 1947.[14]
MOSFET (metal-oxide-silicon field-outcome transistor), juga dikenal sebagai transistor MOS, kemudian ditemukan oleh Mohamed Atalla dan Dawon Kahng di Bell Labs pada tahun 1959.[sixteen]
[17]
[eighteen]
MOSFET adalah blok penyusun atau “pekerja keras” dari revolusi informasi dan era informasi,[19]
[20]
[21]
dan perangkat yang paling banyak diproduksi dalam sejarah.[22]
[23]
Sirkuit terpadu MOS dan daya MOSFET menggerakkan komputer dan infrastruktur komunikasi yang mendayakan Internet.[24]
[25]
[26]
Bersamaan dengan komputer, elemen-elemen penting lainnya dari Internet dibangun dari MOSFET termasuk peranti bergerak, pemancar-penerima, modul stasiun basis, perute, amplifier daya RF,[27]
mikroprosesor, keping memori, dan telekomunikasi sirkuit.[28]

Penelitian sambungan paket, salah satu teknologi dasar Internet, dimulai pada awal tahun 1960-an dalam karya Paul Baran,[29]
dan jaringan
packet-switched
seperti jaringan NPL oleh Donald Davies, ARPANET, Merit Network, CYCLADES, dan Telenet dikembangkan pada akhir tahun 1960-an dan awal tahun 1970-an.[xxx]
Proyek ARPANET mengarah pada pengembangan protokol untuk antarjaringan, di mana beberapa jaringan terpisah dapat bergabung ke dalam jaringan dari jaringan.[31]
Pengembangan ARPANET dimulai dengan dua node jaringan yang saling berhubungan antara Network Measurement Center di University of California, Los Angeles (UCLA) Fakultas Teknik dan Sains Terapan Henry Samueli yang disutradarai oleh Leonard Kleinrock, dan sistem NLS di SRI International (SRI) oleh Douglas Engelbart di Menlo Park, California, pada tanggal 29 Oktober 1969.[32]
Situs ketiga adalah Pusat Matematika Interaktif Culler-Fried di Universitas California, Santa Barbara, diikuti oleh Departemen Grafik Universitas Utah. Dalam tanda awal pertumbuhan di masa depan, lima belas situs terhubung ke ARPANET pada akhir tahun 1971.[33]
[34]
Tahun awal ini didokumentasikan dalam motion picture
Computer Networks: The Heralds of Resource Sharing.

Baca :   Latar Belakang Peran Koperasi Dalam Pembangunan Sosial Dan Ekonomi Indonesia

Kolaborasi internasional awal untuk ARPANET jarang terjadi. Pengembang Eropa khawatir dengan pengembangan jaringan X.25.[35]
Pengecualian penting adalah Norwegian Seismic Array (NORSAR) pada Juni 1973, diikuti pada tahun 1973 oleh Swedia dengan tautan satelit ke Stasiun Bumi Tanum dan kelompok riset Peter T. Kirstein di Inggris, awalnya di Plant of Computer Sains, Universitas London dan kemudian di Academy College London.[36]
[37]
[38]
Pada bulan Desember 1974, RFC  675 (Spesifikasi Plan Kontrol Transmisi Net), oleh Vinton Cerf, Yogen Dalal, dan Carl Sunshine, menggunakan istilah
internet
sebagai singkatan untuk
internetworking
dan kemudian RFC mengulangi penggunaan ini.[39]
Akses ke ARPANET diperluas pada tahun 1981 ketika National Science Foundation (NSF) mendanai Computer science Network (CSNET). Pada tahun 1982, Internet Protocol Suite (TCP/IP) distandardisasi, yang memungkinkan proliferasi jaringan interkoneksi di seluruh dunia. Akses jaringan TCP/IP diperluas lagi pada tahun 1986 ketika National Scientific discipline Foundation Network (NSFNet) menyediakan akses ke situs superkomputer di Amerika Serikat untuk para peneliti, pertama dengan kecepatan 56 kbit/dtk kemudian di 1,five Mbit/dtk dan 45 Mbit/dtk.[40]
Penyedia layanan Cyberspace komersial (Internet access provider) muncul pada akhir tahun 1980-an dan awal tahun 1990-an. ARPANET dinonaktifkan pada tahun 1990.

Internet berkembang pesat di Eropa dan Australia pada pertengahan hingga akhir tahun 1980-an[41]
[42]
dan ke Asia pada akhir tahun 1980-an dan awal tahun 1990-an.[43]
Awal komunikasi transatlantik khusus antara NSFNET dan jaringan di Eropa didirikan dengan menghubungkan satelit berkecepatan rendah antara Princeton University dan Stockholm, Swedia pada Desember 1988.[44]
Meskipun protokol jaringan lain seperti UUCP memiliki jangkauan global yang jauh sebelum waktu ini, ini menandai berawalnya Net sebagai jaringan antarbenua.

Internet merupakan jaringan komputer yang dibentuk oleh Departemen Pertahanan Amerika Serikat pada tahun 1969, melalui proyek ARPA yang disebut ARPANET (Advanced Research Projection Agency Network), di mana mereka mendemonstrasikan bagaimana dengan hardware dan software komputer yang berbasis UNIX, kita bisa melakukan komunikasi dalam jarak yang tidak terhingga melalui saluran telepon.

Proyek ARPANET merancang bentuk jaringan, kehandalan, seberapa besar informasi dapat dipindahkan, dan akhirnya semua standar yang mereka tentukan menjadi cikal bakal pembangunan protokol baru yang sekarang dikenal sebagai TCP/IP (Transmission Control Protocol/Internet Protocol).

Tujuan awal dibangunnya proyek itu adalah untuk keperluan militer. Pada saat itu Departemen Pertahanan Amerika Serikat (US Department of Defence force) membuat sistem jaringan komputer yang tersebar dengan menghubungkan komputer di daerah-daerah vital untuk mengatasi masalah bila terjadi serangan nuklir dan untuk menghindari terjadinya informasi terpusat, yang apabila terjadi perang dapat mudah dihancurkan.

Pada mulanya ARPANET hanya menghubungkan 4 situs saja yaitu Stanford Inquiry Institute, University of California, Santa Barbara, University of Utah, di mana mereka membentuk satu jaringan terpadu pada tahun 1969, dan secara umum ARPANET diperkenalkan pada bulan Oktober 1972. Tidak lama kemudian proyek ini berkembang pesat di seluruh daerah, dan semua universitas di negara tersebut ingin bergabung, sehingga membuat ARPANET kesulitan untuk mengaturnya.

Oleh sebab itu ARPANET dipecah manjadi dua, yaitu “MILNET” untuk keperluan militer dan “ARPANET” baru yang lebih kecil untuk keperluan non-militer seperti, universitas-universitas. Gabungan kedua jaringan akhirnya dikenal dengan nama DARPA Internet, yang kemudian disederhanakan menjadi Internet.

Cyberspace pada saat ini

Representasi grafis dari jaringan World wide web (hanya 0.0001% saja).

Internet dijaga oleh perjanjian bilateral atau multilateral dan spesifikasi teknikal (protokol yang menerangkan tentang perpindahan data antara rangkaian). Protokol-protokol ini dibentuk berdasarkan perbincangan Internet Engineering science Task Force (IETF), yang terbuka kepada umum. Badan ini mengeluarkan dokumen yang dikenali sebagai RFC (Request for Comments). Sebagian dari RFC dijadikan Standar Internet (Internet Standard), oleh Badan Arsitektur Cyberspace (Cyberspace Compages Board – IAB). Protokol-protokol Internet yang sering digunakan adalah seperti, IP, TCP, UDP, DNS, PPP, Skid, ICMP, POP3, IMAP, SMTP, HTTP, HTTPS, SSH, Telnet, FTP, LDAP, dan SSL.

Beberapa layanan populer di Internet yang menggunakan protokol di atas, ialah email/surat elektronik, Usenet, Newsgroup, berbagi berkas (File Sharing), WWW (World Wide Web), Gopher, akses sesi (Session Admission), WAIS, finger, IRC, MUD, dan MUSH. Di antara semua ini, electronic mail/surat elektronik dan World Wide Web lebih kerap digunakan, dan lebih banyak servis yang dibangun berdasarkannya, seperti milis (Mailing List) dan Weblog. Cyberspace memungkinkan adanya servis terkini (Real-time service), seperti web radio, dan webcast, yang dapat diakses di seluruh dunia. Selain itu melalui Internet dimungkinkan untuk berkomunikasi secara langsung antara dua pengguna atau lebih melalui program pengirim pesan instan seperti Camfrog, Pidgin (Gaim), Trilian, Kopete, Yahoo! Messenger, MSN Messenger Windows Live Messenger, Twitter,Facebook dan lain sebagainya.

Beberapa servis Net populer yang berdasarkan sistem tertutup (Proprietary System), adalah seperti IRC, ICQ, AIM, CDDB, dan Gnutella.

Budaya Internet

Jumlah pengguna Cyberspace yang besar dan semakin berkembang, telah mewujudkan budaya Internet. Internet juga mempunyai pengaruh yang besar atas ilmu, dan pandangan dunia. Dengan hanya berpandukan mesin pencari seperti Google, pengguna di seluruh dunia mempunyai akses Internet yang mudah atas bermacam-macam informasi. Dibanding dengan buku dan perpustakaan, Cyberspace melambangkan penyebaran(decentralization) / pengetahuan (knowledge) informasi dan data secara ekstrem.

Perkembangan Net juga telah memengaruhi perkembangan ekonomi. Berbagai transaksi jual beli yang sebelumnya hanya bisa dilakukan dengan cara tatap muka (dan sebagian sangat kecil melalui pos atau telepon), kini sangat mudah dan sering dilakukan melalui Internet. Transaksi melalui Internet ini dikenal dengan nama due east-commerce.

Baca :   Sertifikat Akreditasi Jurusan Ekonomi Pembangunan Uir

Terkait dengan pemerintahan, Cyberspace juga memicu tumbuhnya transparansi pelaksanaan pemerintahan melalui eastward-government seperti di kabupaten Sragen yang mana ternyata berhasil memberikan peningkatan pemasukan daerah dengan memanfaatkan Cyberspace untuk transparansi pengelolaan dana masyarakat dan pemangkasan jalur birokrasi, sehingga warga di daerah tersebut sangat diuntungkan demikian para pegawai negeri sipil dapat pula ditingkatkan kesejahteraannya karena pemasukan daerah meningkat tajam.
[butuh rujukan]

Tata tertib Internet

Sama seperti halnya sebuah komunitas, Internet juga mempunyai tata tertib tertentu, yang dikenal dengan nama
Nettiquette
atau dalam bahasa Indonesia dikenal dengan istilah netiket.

Untuk di Indonesia selain tata tertib sosial di Cyberspace juga diberlakukan peraturan (UU ITE).

Isu moral dan undang-undang

Terdapat kebimbangan masyarakat tentang Internet yang berpuncak pada beberapa bahan kontroversi di dalamnya. Pelanggaran hak cipta, pornografi, pencurian identitas, dan pernyataan kebencian (hate oral communication), adalah biasa dan sulit dijaga. Hingga tahun 2007, Indonesia masih belum memiliki Cyberlaw, padahal typhoon akademis RUU Cyberlaw sudah dibahas sejak tahun 2000 oleh Ditjen Postel dan Deperindag. UU yang masih ada kaitannya dengan teknologi informasi dan telekomunikasi adalah UU Telekomunikasi tahun 1999.

Internet juga disalahkan oleh sebagian orang karena dianggap menjadi sebab kematian. Brandon Vedas meninggal dunia akibat pemakaian narkotik yang melampaui batas dengan semangat dari teman-teman chatting IRCnya. Shawn Woolley bunuh diri karena ketagihan dengan permainan online, Everquest. Brandes ditikam bunuh, dan dimakan oleh Armin Meiwes setelah menjawab iklan dalam Cyberspace.

Akses Internet

Anak-anak sedang menggunakan komputer untuk mengakses Internet.

Negara dengan akses Internet yang terbaik termasuk Korea Selatan (fifty% daripada penduduknya mempunyai akses jalurlebar – Broadband), dan Swedia. Terdapat dua bentuk akses Internet yang umum, yaitu punch-upwardly, dan jalurlebar. Di Republic of indonesia, seperti negara berkembang di mana akses Internet dan penetrasi PC sudah cukup tinggi dengan didukungnya Internet murah dan netbook murah, hanya saja di Indonesia operator kurang adil dalam menentukan harga dan bahkan ada salah satu operator yang sengaja membuat “jebakan” agar pengguna Internet tersebut membayar lebih mahal. Lainnya sekitar 42% dari akses Cyberspace melalui fasilitas Public Internet Access seperti warnet, cybercafe, hotspot dll. Tempat umum lainnya yang sering dipakai untuk akses Internet adalah di kampus dan perkantoran.

Disamping menggunakan PC (Personal Computer), kita juga dapat mengakses Internet melalui Handphone (HP) menggunakan fasilitas yang disebut GPRS (General Package Radio Service). GPRS merupakan salah satu standar komunikasi wireless (nirkabel) yang memiliki kecepatan koneksi 115 kbps dan mendukung aplikasi yang lebih luas (grafis dan multimedia). Teknologi GPRS dapat diakses yang mendukung fasilitas tersebut. Pengaturan GPRS pada ponsel tergantung dari operator yang digunakan. Biaya akses Internet dihitung melalui besarnya kapasitas (per-kilobyte) yang diunduh.

Penggunaan Internet di tempat umum

Cyberspace juga semakin banyak digunakan di tempat umum. Beberapa tempat umum yang menyediakan layanan Internet termasuk perpustakaan, dan Internet cafe/warnet (juga disebut Cyber Cafe). Terdapat juga tempat awam yang menyediakan pusat akses Internet, seperti Internet Kiosk, Public access Terminal, dan Telepon web.

Selain itu, ada juga toko-toko yang menyediakan akses Wi-Fi, seperti WiFi-cafe. Pengguna hanya perlu membawa ponsel cerdas (smartphone), komputer jinjing (laptop, notebook), atau asisten digital pribadi (PDA) yang mempunyai kemampuan WiFi untuk mendapatkan akses Net.

Dampak buruk

Internet memberikan dampak buruk pada manusia khususnya bagi kemampuan membaca. Kemudahan yang diberikan oleh net dalam akses data membuat manusia cenderung mencari informasi melalui cyberspace dan tidak lagi mencari informasi melalui buku cetak. Kemampuan membaca manusia mengalami penurunan dikarenakan sumber-sumber informasi dapat diperoleh langsung melalui net. Sumber informasi juga beralih dari buku cetak ke internet. Pada penerbitan modern, sebagian besar penulis memilih menggunakan sumber informasi dari cyberspace. Kemudahan pencarian sumber informasi dan penyusunan informasi dari net menjadi sebuah bacaan membuat manusia mengalami penurunan kemampuan membaca. Kemampuan yang mengalami penurunan utamanya pada kualitas bacaan.[45]

Lihat pula

  • Komunitas maya
  • Warnet
  • ISOC
  • Net troll
  • Istilah Internet Indonesia
  • Pengirim pesan instan
  • Portal web
  • TLD
  • Wi-Fi
  • WiMAX

Referensi


  1. ^

    “IPTO – Data Processing Techniques Office” Diarsipkan 2014-07-02 di Wayback Auto.,
    The Living Cyberspace, Beak Stewart (ed), Jan 2000.

  2. ^

    “Internet History – 1 Page Summary” Diarsipkan 2014-07-02 di Wayback Auto.,
    The Living Net, Beak Stewart (ed), January 2000.

  3. ^

    “So, who really did invent the Internet?” Diarsipkan three September 2011 di Wayback Machine., Ian Peter, The Internet History Project, 2004. Retrieved 27 June 2014.

  4. ^

    “Who owns the Internet?” Diarsipkan xix June 2014 di Wayback Machine., Jonathan Strickland,
    How Stuff Works. Retrieved 27 June 2014.

  5. ^

    “The Tao of IETF: A Novice’s Guide to Internet Engineering Task Forcefulness”, P. Hoffman and S. Harris, RFC 4677, September 2006.

  6. ^


    “New Seven Wonders panel”.
    U.s.a. Today. October 27, 2006. Diakses tanggal
    July 31,
    2010
    .





  7. ^

    The Chicago Manual of Manner, 16th Edition Diarsipkan 27 May 2013 di Wayback Machine.: “capitalize Earth Wide Spider web and Internet”

  8. ^

    “7.76 Terms like ‘web’ and ‘Internet'”,
    Chicago Manual of Style, University of Chicago, 16th edition
    (perlu mendaftar)

  9. ^


    “Internetted”.
    Oxford English Dictionary. Oxford Academy Printing. 2nd ed. 1989.

    nineteenth-century apply as an describing word.

  10. ^


    “Internetwork”.
    Oxford English Dictionary. Oxford Academy Press. 2nd ed. 1989.


  11. ^


    “HTML 4.01 Specification”. Www Consortium. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 October 2008. Diakses tanggal
    13 August
    2008
    .
    [T]he link (or hyperlink, or Web link) [is] the bones hypertext construct. A link is a connection from one Spider web resource to another. Although a simple concept, the link has been ane of the principal forces driving the success of the Web.





  12. ^


    “The Departure Between the Internet and the World Wide Web”.
    Webopedia.com. QuinStreet Inc. 2010-06-24. Diarsipkan dari versi asli tanggal two May 2014. Diakses tanggal
    2014-05-01
    .





  13. ^


    Jakubowski, A.; Łukasiak, Fifty. (2010). “History of Semiconductors”.
    Periodical of Telecommunications and It.
    nr 1: 3–9.




  14. ^


    a




    b




    Lambert, Laura; Poole, Hilary W.; Woodford, Chris; Moschovitis, Christos J. P. (2005).
    The Net: A Historical Encyclopedia. ABC-CLIO. hlm. xvi. ISBN 9781851096596.





  15. ^


    Gaudin, Sharon (12 December 2007). “The transistor: The most important invention of the 20th century?”.
    Computerworld
    . Diakses tanggal
    10 August
    2019
    .





  16. ^


    “1960 – Metallic Oxide Semiconductor (MOS) Transistor Demonstrated”.
    The Silicon Engine. Estimator History Museum.





  17. ^


    Lojek, Bo (2007).
    History of Semiconductor Applied science. Springer Scientific discipline & Business concern Media. hlm. 321–iii. ISBN 9783540342588.





  18. ^


    “Who Invented the Transistor?”.
    Figurer History Museum. 4 Dec 2013. Diakses tanggal
    xx July
    2019
    .





  19. ^


    “Triumph of the MOS Transistor”.
    YouTube. Figurer History Museum. 6 Baronial 2010. Diakses tanggal
    21 July
    2019
    .





  20. ^


    Raymer, Michael Thou. (2009).
    The Silicon Web: Physics for the Internet Age. CRC Printing. hlm. 365. ISBN 9781439803127.





  21. ^


    “Transistors – an overview”.
    ScienceDirect
    . Diakses tanggal
    8 August
    2019
    .





  22. ^


    “thirteen Sextillion & Counting: The Long & Winding Road to the Most Frequently Manufactured Human Antiquity in History”.
    Reckoner History Museum. Apr 2, 2018. Diakses tanggal
    28 July
    2019
    .





  23. ^


    Bakery, R. Jacob (2011).
    CMOS: Circuit Blueprint, Layout, and Simulation. John Wiley & Sons. hlm. 7. ISBN 978-1118038239.





  24. ^


    Fossum, Jerry G.; Trivedi, Vishal P. (2013).
    Fundamentals of Ultra-Sparse-Trunk MOSFETs and FinFETs. Cambridge Academy Press. hlm. vii. ISBN 9781107434493.





  25. ^


    Omura, Yasuhisa; Mallik, Abhijit; Matsuo, Naoto (2017).
    MOS Devices for Depression-Voltage and Low-Energy Applications. John Wiley & Sons. hlm. 53. ISBN 9781119107354.





  26. ^


    Whiteley, Ballad; McLaughlin, John Robert (2002).
    Technology, Entrepreneurs, and Silicon Valley. Institute for the History of Engineering science. ISBN 9780964921719.
    These agile electronic components, or power semiconductor products, from Siliconix are used to switch and catechumen ability in a wide range of systems, from portable data appliances to the communications infrastructure that enable the Internet. The company’s power MOSFETs — tiny solid-state switches, or metal oxide semiconductor field-effect transistors — and power integrated circuits are widely used in prison cell phones and notebook computers to manage battery power efficiently





  27. ^


    Asif, Saad (2018).
    5G Mobile Communications: Concepts and Technologies. CRC Printing. hlm. 128–134. ISBN 9780429881343.





  28. ^


    Colinge, Jean-Pierre; Greer, James C. (2016).
    Nanowire Transistors: Physics of Devices and Materials in I Dimension. Cambridge University Press. hlm. two. ISBN 9781107052406.





  29. ^


    “Inductee Details – Paul Baran”. National Inventors Hall of Fame. Diakses tanggal
    6 September
    2017




    ;
    “Inductee Details – Donald Watts Davies”. National Inventors Hall of Fame. Diakses tanggal
    6 September
    2017
    .





  30. ^


    Kim, Byung-Keun (2005).
    Internationalising the Internet the Co-development of Influence and Technology. Edward Elgar. hlm. 51–55. ISBN 978-1-84542-675-0.





  31. ^

    “Brief History of the Internet: The Initial Internetting Concepts” Diarsipkan 9 April 2016 di Wayback Machine., Barry M. Leiner, et al., Internet Guild, Retrieved 27 June 2014.

  32. ^

    “Roads and Crossroads of Internet History” Diarsipkan 27 Jan 2016 di Wayback Machine. by Gregory Gromov. 1995

  33. ^


    Hafner, Katie (1998).
    Where Wizards Stay Upwards Late: The Origins Of The Internet. Simon & Schuster. ISBN 978-0-684-83267-8.





  34. ^


    Hauben, Ronda (2001). “From the ARPANET to the Internet”. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 July 2009. Diakses tanggal
    28 May
    2009
    .





  35. ^


    “Events in British Telecomms History”.
    Events in British TelecommsHistory. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Apr 2003. Diakses tanggal
    25 Nov
    2005
    .





  36. ^


    “NORSAR and the Internet”. NORSAR. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Jan 2013.




  37. ^

    “#3 1982: the ARPANET community grows” in
    40 maps that explain the internet
    Diarsipkan 6 March 2017 di Wayback Auto., Timothy B. Lee, Vocalism Conversations, 2 June 2014. Retrieved 27 June 2014.

  38. ^


    Kirstein, Peter T. “Early experiences with the ARPANET and Net in the UK”. Section of Computer Science, Systems and Networks Research Group, University Higher London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-07-09. Diakses tanggal
    xiii April
    2016




    ;
    Cade Metz (25 December 2012). “How the Queen of England Beat Everyone to the Internet”.
    Wired Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal xix July 2014. Diakses tanggal
    27 June
    2014
    .





  39. ^


    Leiner, Barry Chiliad.; Cerf, Vinton G.; Clark, David D.; Kahn, Robert E.; Kleinrock, Leonard; Lynch, Daniel C.; Postel, Jon; Roberts, Larry G.; Wolff, Stephen (2003). “A Brief History of Net”: 1011. arXiv:cs/9901011alt=Dapat diakses gratis
    . Bibcode:1999cs……..1011L. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 June 2007. Diakses tanggal
    28 May
    2009
    .





  40. ^


    NSFNET: A Partnership for High-Speed Networking, Final Report 1987–1995, Karen D. Frazer, Merit Network, Inc., 1995

  41. ^


    Ben Segal (1995). “A Short History of Cyberspace Protocols at CERN”.




  42. ^

    Réseaux IP Européens (RIPE)

  43. ^


    “Internet History in Asia”.
    16th APAN Meetings/Avant-garde Network Conference in Busan. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 February 2006. Diakses tanggal
    25 December
    2005
    .





  44. ^

    The History of NORDUnet Diarsipkan 4 March 2016 di Wayback Machine.

  45. ^


    Syukur, Yanuardi (2017).
    Menulis di Jalan Tuhan. Sleman: Deepublish. hlm. 46–47. ISBN 978-602-401-711-viii.




Bacaan lanjutan

  • Chen, Adrian, “The Confidence Game: How Silicon Valley broke the economic system”,
    The Nation, vol. 309, no. eleven (4 November 2019), pp. 27–30. The multifarious abuses perpetrated by individuals, organizations, corporations, and governments, using the Internet and mobile telephony, prompt Adrian Chen to muse whether “a technical complex born… of Cold War militarism and mainstreamed in a free-market place frenzy might not be fundamentally always at odds with human being flourishing.” (p. thirty.)
  • First Monday, a peer-reviewed journal on the Internet established in 1996 as a Groovy Cities Initiative of the Academy Library of the University of Illinois at Chicago, ISSN 1396-0466
  • Rise of the Network Society, Manual Castells, Wiley-Blackwell, 1996 (1st ed) and 2009 (2nd ed), ISBN 978-1-4051-9686-4
  • “The Internet: Changing the Way We Communicate” in
    America’s Investment in the Future, National Scientific discipline Foundation, Arlington, Va. USA, 2000
  • “Lessons from the History of the Internet”, Manuel Castells, in
    The Net Milky way, Ch. ane, pp. 9–35, Oxford University Press, 2001, ISBN 978-0-19-925577-1
  • “Media Freedom Internet Cookbook” by the OSCE Representative on Freedom of the Media Vienna, 2004
  • The Internet Explained, Vincent Zegna & Mike Pepper, Sonet Digital, November 2005, pp. 1–7.
  • “How Much Does The Internet Weigh?”, by Stephen Cass,
    Detect, 2007
  • “The Internet spreads its tentacles”, Julie Rehmeyer,
    Science News, Vol. 171, No. 25, pp. 387–88, 23 June 2007
  • Internet, Lorenzo Cantoni & Stefano Tardini, Routledge, 2006, ISBN 978-0-203-69888-4
Baca :   Buku Pembangunan Ekonomi Daerah Pdf

Pranala luar

  • (Inggris)
    Sejarah Internet di Internet Society Diarsipkan 2007-06-04 di Wayback Machine.



Dampak Perdagangan Internasional Terhadap Pembangunan Ekonomi

Source: https://id.wikipedia.org/wiki/Internet

Check Also

Contoh Makalah Tentang Pertumbuhan Dan Pembangunan Ekonomi Sumatera Barat

Contoh Makalah Tentang Pertumbuhan Dan Pembangunan Ekonomi Sumatera Barat Papua Irian Jaya[a] Mamta[1]—Saireri Provinsi otonom …