Jelaskan Perencanaan Pembangunan Ekonomi Model Agregat Brainly

Jelaskan Perencanaan Pembangunan Ekonomi Model Agregat Brainly


PERENCANAAN

















DISUSUN OLEH :


2.


Oktavius Boli Bae


3.


Agustinus Bani Ati


viii.


Sisilia Narsi
Kolong


JURUSAN
EKONOMI
DAN
KEWIRAUSAHAAN


FAKULTAS PENDIDIKAN ILMU SOSIAL DAN HUMANIORA




INSTITUT KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN


BUDI UTOMO


MALANG


KATA PENGANTAR

Puji Syukur penulis haturkan atas kehadirat Tuhan yang Maha Esa yang telah memberikan penulis segala nikmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah dengan judul
“PERENCANAAN”. Penulis menyadari bahwa makalah ini dapat terselesaikan dengan bantuan beberapa pihak diantaranya:


1.


Ibu Dra. Munifah Zunairi, One thousand. Kes
selaku dosen mata kuliah Perencanaan Pembangunan.


2.


Kedua orang tua kami yang senatiasa memberikan doa dan semangat serta pihak-pihak yang turut serta dalam menyumbang ide, saran maupun bantuannya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini.

Akhirnya penulis berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi penulis utamanya untuk mata kuliah Perencanaan Pembangunan. Penulis sadar masih banyak kekurangan dalam penyusunan makalah ini akan tetapi itu semua akan penulis jadikan tolak ukur untuk penyusunan makalah selanjutnya.



Malang,
Maret 2012

Penulis





DAFTAR ISI



Judul

Kata Pengantar

Daftar Isi


Bab I
: Pendahuluan


1.1 Latar Belakang


one.2 Rumusan Masalah

1.3 Tujuan Penulisan


Bab II : Pembahasan


two.1
Apa saja yang diperlukan dalam
Membentuk Perencanaan?



2.2
Apa Pengertian Perencanaan,Fungsi Perencanaan dan Bagaimana Proses Perencanaan di Berbagai Negara serta macam – macam Perencanaan?


2.3
Bagaimana Peranan Pemerintah Terhadap Perkembangan Sosial Ekonomi?



ii.iv Bagaimana Proses dari Perencanaan
Ekonomi Menuju Perencanaan Pembangunan



2.five
Bagaimana Sejarah Perencanaan di Indonesia


Bab 3 : Penutup



3.one Kesimpulan

Daftar Pustakai


BAB I


PENDAHULUAN


1.1
LATAR BELAKANG

Perencanaan

adalah proses mendefinisikan tujuan, membuat strategi untuk mencapai tujuan itu, dan mengembangkan rencana aktivitas kerja. Perencanaan merupakan proses terpenting dari semua

fungsi

karena tanpa perencanaan fungsi-fungsi lain—pengorganisasian, pengarahan, dan pengontrolan—tak akan dapat berjalan.

Rencana dapat berupa rencana breezy atau rencana formal. Rencana breezy adalah rencana yang tidak tertulis dan bukan merupakan tujuan bersama. Sedangkan rencana formal adalah rencana tertulis yang harus dilaksanakan dalam jangka waktu tertentu.

Perencanaan diperlukan dan terjadi dalam berbagai macam kegiatan antara lain perencanaan social ekonomi dan perencanaan pembangunan, sebab perencanaan ini merupakan proses dasar di dalam mengambil suatu keputusan dan tindakan. Perencanaan diperlukan dalam setiap jenis kegiatan baik itu kegiatan organisasi, perusahaan maupun kegiatan dimasyarakat, dan perencanaan ada dalam setiap fungsi-fungsi, karena fungsi-fungsi tersebut hanya dapat melaksanakan keputusan-keputusan yang telah ditetapkan dalam perencanaan.





1.2
RUMUSAN MASALAH


a.


Apa saja yang diperlukan dalam
Membentuk Perencanaan?




b.


Apa Pengertian Perencanaan,Fungsi Perencanaan dan Bagaimana Proses Perencanaan di Berbagai Negara serta Macam – macam Perencanaan?



c.


Bagaimana Peranan Pemerintah Terhadap Perkembangan Sosial Ekonomi?



d.


Bagaimana Proses dari Perencanaan
Ekonomi Menuju Perencanaan Pembangunan?


e.


Bagaimana Sejarah Perencanaan di Indonesia?


ane.3
TUJUAN PENULISAN


a.


Untuk mengetahui

diperlukan dalam
Membentuk Perencanaan.




b.


Untuk mengetahui

Pengertian Perencanaan,Fungsi Perencanaan dan Bagaimana Proses Perencanaan di Berbagai Negara serta Macam – macam Perencanaan.



c.


Untuk mengetahui

Peranan Pemerintah Terhadap Perkembangan Sosial Ekonomi.



d.


Untuk mengetahui Proses dari Perencanaan
Ekonomi Menuju Perencanaan Pembangunan.




eastward.


Untuk mengetahui Sejarah Perencanaan di Indonesia.






BAB II




PEMBAHASAN

Dewasa ini dilihat dari perkembangan akan pertumbuhan ekonomi lebih diarahkan pemerataan serta peningkatan kemampuan para pelaku ekonomi. Untuk itu perlu didahului dengan perencanaan yang matang karena perencanaan merupakan cabang ilmu ekonomi yang harus dipelajari dan dipahami.

Dari kenyataan tersebut dapat diakui bahwa dalam proses pembangunan masyarakat diperlukan sekali hubungan yang
saling mendukung antara berbagai bidang, bahkan ilmu ekonomi itu sendiri untuk keberhasilannya perlu bersinergi dengan bidang – bidang social dan non ekonomi secara serasi. Misalnya pandangan hidup , ideology Negara, dan politik social.

Dalam proses pentingnya perencanaan sebelum melakukan tindakan ekonomi semata
– mata demi peningkatan kualitas
pelaku ekonomi untuk menanggulangi kegagalan – kegagalan yang terjadi dalam proses kegiatan ekonomi.


2.1 KEPERLUAN AKAN PERENCANAAN

Dasar-dasar alasan yang melatar belakangi adalah karena tanpa adanya pengarahan dan campur tangan pemerintah ini maka pekembangan masyarakat tidak di dasarkan pada:


ane.


Penggunaan sumber-sumber pembangunan secara efesien dan efektif


2.


Keperluan mendobrak kea rah perubahan structural ekonomi dan social masyarakat


iii.


Yang terpenting adalah arah perkembangan untuk kepentingan social

Perencanaan di lihat dari segi suatu alat atau cara untuk mencapai tujuan dengan lebih baik mendapatkan alas an yang lebih kuat untuk melakukan perencanaan.


1.


Dengan adanya perencanaan di harapkan terdapatnya suatu pengarahan
kegiatan, adanya pedoman bagi pelaksanaan kegiatan-kegiatan yang di tujukan kepada pencapaian tujuan pembangunan.


2.


Dengan perencanaan maka di lakukan suatu perkiraan (forecasting) t erhadap hal-hal dalam masa pelaksanaan yang akan dilalui.


3.


Perencanaan memberikan kesempatan untuk memilih berbagai alternative tentang cara yang terbaik
(the best alternative) atau kesempatan untuk memilih kombinasi cara yang terbaik (the all-time combenation).


four.


Dengan perencanaan di lakukan penyusunan sekala prioritas.


5.


Dengan adanya rencana maka aka goose egg suatu alat pengukur atau standar untuk mengadakan pengawasan atau efaluasi (command /evaluation).

Dari segi ekonomi maka perencanaan dasar alasannya adalah:


one.


Penggunaan dan alokasi sumber-sumber pembangunan yang terbatas secara efesien dan efektif.


two.


Perkembangan ekonomi yang mantap.


3.


Stabilitas ekonomi, menghadapi siklus konjungtur.

Mengapa dilakukan perencanaan ekonomi dan tidak di serah kan sepenuhnya
kepada ekonomi pasar? Hal ini adalah sebagai berikut:


1.


Perlunya penanggulangan terhadap instabilitas ekonomi atau terdapatnya luktuasi konjungtur.


ii.


Ekonomi pasar dapat menghasilkan distribusi pendapatan yang kurang adil.


iii.


Mekanisme pasar dapat mempunyai kekurangan-kekurangan dalam soal hubungan upah.


4.


Keborosan-keborosan ekonomi pasar.


5.


Perancanaan ekonomi juga sering di lakukan untuk menanggapi perubahan-perubahan besar.

Bagi Negara-negar baru berkembang dasar alas an dapat di tambah antara lain:


1.


Keyakinan idiologo politik.


2.


Belum sempurna atau lemahnya mekanisme pasar.


iii.


Perubahan struktur ekonomi.


4.


Tingkat infestasi yang masih rendah.


5.


Belum berkambangnya wirausaha(enterpreneur).


half dozen.


Teknologi yang masih lemah.


ii.2
ARTI
PERENCANAAN, FUNGSI PERENCANAAN DAN BAGAIMANA PROSES PERENCANAAN DI BERBAGAI NEGARA SERTA MACAM – MACAM PERENCANAAN.


A.
Arti dan fungsi perencanaan

Dari berbagai dasr alas an mengadakan perencanaan itu maka di sini di kemukakan beberapa rumusan tentang perencanaan yang diharapkan akan menjelaskan arti dan fungsi perecanaan.


a.


Perencanaan dalam arti seluas-luasnya tidak lain adalah suatu proses mempersiapkan secara sistematis kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan untuk mencapai suatu tujuan tertentu.


b.


Perencanaan adalah suatu cara bagaimana mencapai tujuan sebaik-baiknya dengan sumber-sumber yang ada supaya efesien dan efektif.


c.


Perencanaan adalah penentuan yang akan di capai atau yang akan di lakukan, bagaimana, bilamana dan oleh siapa.


d.



Albert Waterston menyebutkan perencanaan pembangunan adalah melihat ke depan mengambil pilihan berbagai alternative dari kegiatan untuk mencapai tujuan masa depan tersebut dengan terus mengikuti agar supaya pelaksanaannya tidak menyimpang dari tujuan.


e.



Perencanaan pembangunan adalah supaya pengarahan penggunaan sumber- sumber pembangunan ( termasuk sumber – sumber
ekonomi) yang terbatas adanya, untuk mencapai tujuan – tujuan keadaan social ekonomi yang lebih baik efesien dan efektif .

Di dalam perencanaan ataupun perencanaan pembangunan perlu di ketahui 5 hal pokok:


1.


Adalah permasalahan – permasalahan pembangunan suatu Negara atau masyarakat yang di kaitkan dengan sumber – sumber
pembangunan yang dapat di usahakan, dalam hal ini, sumber – sumber daya ekonomi dan sumber – sumber daya lainnya.


two.


Adalah tujuan serta sasaran recana yang ingin di capai.


three.


Adalah kebijakan dan cara untuk mencapai tujuan dan sasaran rencana dengan melihat penggunaan sumber – sumbernya dan pemilihan alternative – alternatifnya yang terbaik.


4.


Penterjemahan dalam program –program atau kegiatan – kegiatan usaha yang konkrit.


5.


Adalah jangka waktu pencapain tujuan.

Dalam penetapan tujuan dan terutama dalam cara pencapain tujuan itu tiga unsur penting dari pada perencanaan yang meminta perhatian adalah:


ane


perlunya koordinasi,


two


konsistensi antara berbagai vaiabel social ekonomi suatu masyarakat,


3


penetapan skala prioritas.


B.
Perencanaan di berbagai Negara



a.


perencanaan ekonomi ataupun perencanaan pembangunan pada umumnya di lakukan oleh masyarakat yang mengafalsafa negra atau masyarakat yang berasas sosialis.


b.


Perencanaan ekonomi juga di lakukan di Negara – Negara industry yang maju dengan sector swasta yang kuat.


c.


Perencanaan pembangunan mengadakan tinjaun jangka jauh, proyeksi kecandungan – kecandungan berdasar variable –variabel ekonomi yang ada seperti perkembangan penduduk, teknologi, kegiatan – kegiatan ekonomi terutama yang menyangkut tabungan, konsumsi dan invenstasi, dan lain – lain.


d.


Perencanaan pembangunan juga banyak di laukukan oleh Negara – neraga maju. Hal ini di landasi oleh dasar pikiran bahwa Negara – negra tersebut juga melakukan pertumbuhan secara terus menerus .


east.


Di negara – negara baru berkembang di lakukan pula perencanaan ekonomi atau pembangunan. Perencanaan yang sering di lakukan adalah:


i.


Perencanaan proyek demi proyek


2.


Perencanaan skotrol


3.


Perencanaan investasi menyeluruh sector public


four.


Perencanaan komprehensif meliputi sector pemerintah dan sector masyarakat.


f.


Perencanaan di Negara – Negara baru berkembang seperti di sebutkan di atas dapat berjalan dengan pola dan gaya etatisme, serba Negara dan cara perencanaan terpusat.


thou.


Dengan cara tinjauan lain yang lebih didasarkan atas pengalaman perencanaan Negara – Negara baru berkambang di Asia, Douglas Paauw mengemukan bahwa ada empat klasifikasi perencanaan tersebut.


Pertama;


mereka yang melakukan perencanaan pembangunan secara cukup maju (cara perencanaannya), misalnya di Bharat.


Kedua;


kemudian golongan the small-scale effective Planners, yang lebih menggunakan Policies yang efektif terhadap sector swasta, seperti Malaysia dan Taiwan.


Ketiga;


the free enterprice equivators yaitu yang lebih menyerahkan kepada kekuatan pasar dan tidak adanya perencanaan yang sesungguhnya, seperti Philipina.


Keempat;


the doctrinaire nationalists yang sebenarnya suatu sistem perencanaan etatisma. Hal dilakukan di Ceylon, Birma dan Indonesia.


C.
Macam – macam Perencanaan.




Rencana dapat kita lihat dengan cara klasifikasi yang berlainan;


a.


Perencanaan yang dilaksanakan oleh Negara – Negara pada umumnya.


1.



Rencana di waktu Perang, Segala sumber – sumber ekonomi yang tersedia diusahakan pemanfaatannya seefisien dan seefektif mungkin untuk tujuan – tujuan di waktu Perang.


two.


Perencanaan anti siklus


iii.


Perencanaan Perspektif


4.


Perencanaan proyek demi proyek


5.


Perencanaan investasi sector public


6.


Perencanaan komprehensif


7.


Perencanaan secara regional secara fisik adalah suatu perencaanaan yang mengusahakan kemanfaatan fungsional secara optimum dari tata ruang atau tata tanah atau mengusahakan keseimbangan ekologis. Contohnya perencanaan kota, wilayah, daerah transmigrasi atau pemukiman baru dan wilayah aliran sungai secara serbaguna.


8.


Perencanaan Pembangunan. Rencana investasi sector publik, rencana komprehensif dan Perencanaan regional yang mempunyai tujuan – tujuan perkembangan social ekonomi suatu daerah.



b.


Perencanaan dari segi ketat atau kurang ketatnnya, perlu (imperatife) atau kurangperlunya suatu rencana.


1.



Planning by perspective

. Perencanaan hanya memberikan gambaran tentang prospek perkembangan keadaan masa depan, kemungkinan perkembangan masa depan.


2.



Planning by inducement


atau

Planning through the market
. Perencanaan yang bersifat mendorong atau mempengaruhi melalui berbagai kebijaksanaan serta penggunaan mekanisme pasar kegiatan social ekonomi masyarakat.


3.



Planning by direction.


Perencanaan ini lebih ketat ada tujuaan yang jelas dan tegas, pelaksanaan yang ketat untuk mencapai tujuan dan pengarahannya lebih sadar.


four.



Complete control Planning

. Perencanaan ini meliputi segi kehidupan yang lebih luas dengan menetapkan secara tegas pola investasi, produksi,distribusi dan konsumsi.


c.


Perencanaan dari segi luas atau kurang luasnya wilayah yang diliputi oleh suatu rencana. Perencanaan kota misalnya adalah suatu perencanaan yang hanya meliputi suatu wilayah kota, perencanaan regionalmeliputi suatu wilayah yang lebih luas.


d.


Perencanaan dari segi jangka waktu rencana. Tentang hal ini ada rencana jangka panjang, menengah dan rencana jangka pendek.


e.


Perencanaan Komprehensif dimana penyerasian antara perencanaan menyeluruh (aggregate), perencanaan sektoral dan proyek – proyek dapat dikemukakan dua macam perencanaan yaitu :



Pertama;



forward planning atau planning above,
dimulai dengan penyusunan rencana menyeluruh dan kemudian membagi dalam rencana sector selanjutnya dalam rencana proyek – proyek.



Kedua;




backward planning atau planning
form below,


rencana kegiatan investasi pemerintah maupun not pemerintah disusun terlebih dahulu baru diselesikan dengan kerangka makronya.


2.3 PERANAN PEMERINTAH TERHADAP PERKEMBANGAN SOSIAL EKONOMI.

Di dalam masing – masing perencanaan yang longgar maupun ketat, yang imperative maupun kurang imperative
sebenarnya bisa dilakukan oleh pemerintah dalam berbagai macam tingkat peranan (derajat campur tangan) untuk menggerakan perekonomian masyrakat.

Irving Sverdlow mengemukakan pendapat tentang peranan pemerintah adalah sebagai berikut :


a.



Operation


atau pelaksanaan operasi sendiri oleh pemerintah dimana pemerintah menjalankan sendiri kegiatan social ekonomi. Misalnya Pembuatan jalan, pembangunan pabrik, pengurusan langsung produksi dan distribusi listrik.


b.



Direct Command


atau Pengendalian secara
langsung. Peran pemerintah dalam menggerakan ekonomi masyrakat melalui pengendalian secara langsung. Misalnya pemberian ijin, penentuan kuota, dan tariff.


c.



Indirect Command


atau Pengendalian secara tidak langsung. Pemerintah dapat pula melakukan campur tangan dalam rangka mengarahkan kegiatan social ekonomi masyarakat. Misalnya Pembangunan sekolah – sekolah, perguruan tinggi.


d.



Directly Influence



atau Pemengaruhan secara langsung. Dalam hal
ini pemerintah melakukan peranan dengan mempengaruhi secara langsung agar
masyrakat melakukan kegiatan social eknomi tertentu. Misalnya pemengaruhan supaya masyarakat gemar menabung, mengikuti programme
keluarga berencana dan dorongan ekonomi lemah, membentuk koperasi sebagai wahana social ekonomiah.


east.



Inderct Influence


atau Pemengaruhan secara tidak langgsung. Peranan pemerintah daalam mengarahkan kegiatan social ekonomi masyaraakat secara ringan. Misalnya pemberian informasi pasaran untuk barang – barang eksport.


two.4 BAGAIMANA PROSES DARI PERENCANAAN EKONOMI MENUJU PERENCANAAN PEMBANGUNAN.

Perkembangan kecendrungan perencanaan ekonomi ke perencanaan pembangunan di sebabkan oleh alasan – alas an sebagai berikut :


a.


Dalam usaha pelaksanaan pembangunan terasa bahwa perencanaan ekonomi yang menghasilkan berbgai kemajuan
ekonomi.
Dalam hal ini dapat diukur berbagai indicator – indicator ekonomi belum dapat memberikan gambaran bahwa
usaha pembangunan berjalan secara sehat, wajar, di berbagai bidang yang saling mendukung. Pokok masalahnya adalah karena semakin lama diakui bahwa
pembangunan diberbagai bidang saling berkaitan dan mendukung.


b.


Karena keberhasilan pembangunan ekonomi harus
didukung oleh perencanaan dan pelaksanaan pembangunan diberbagai bidang yang lain. Misalnya pembangunan di bidang pertanian.


c.


Orientasi ini juga didukung oleh adanya pendapat bahwa perancanaan hendaknya mendukung suatu usaha pembangunan secara berencana yang dalam mengusahakan keterlibatan aktif masyarakat. Pendekatan ini lebih bersifat pendekatan kebudayaan dan social.


d.


Kesimpulan dari berbagai kalangan terutama kalangan PBB yaitu bahwa kebijaksanaan dan
program – program ekonomi bertujuan mencapai hasil – hasil yang sifatnya ekonomi. Tetapi tidak dapat disangkal program –program ekonomi tersebut secara langsung tidak akan mempunyai pengaruh hasil yang
bersifat social.

Keempat hal tersebut diatas merupakan bagian dari kecendrungan dalam perencanaan yang dinamakan pendekatan integrative.

Namun demikian tidak bisa dihindari bahwa isi utama darri perencanaan pembangunan masih berupa prinsip – prinsip dan teknik – teknik perencanaan ekonomi dengan aalasannya sebagai berikut :


a.


Ternyata bahwa pembangunan ekonomi merupakan sector ekonomi yang mempunyaui daya dongkrak terbesar. Dimasa lalu bidang ekonomi merupakan kenyataan keterbelakang banyak Negara
yang
baru berkembang.


b.


Prinsip dan teknik perencanaan ekonomi berkembang paling maju dalam
peralatan analisanya. Hal ini disebabkan karena perencanaan ekonomi lebih mudah dihitung.


c.


Indikator pembangunan dalam bidang ekonomi relative lebih muddah dikembangkan karena ukurannya lebih mudah dihitung.


d.


Lemahnya peralatan analisa ilmu social dalam menunjang perkembangan social ekonomi. Demikian pula lemahnya indicator pembangunan dibidang social budaya.


two.5
PENGALAMAN PERENCANAAN DI Republic of indonesia

Usaha-usaha perencanaan ekonomi atau pun perencanaan pembangunan dilakukan di Indonesia dimulai sejak tahun 1947, setelah berjuang mempertahan kemerdekaannya.

Pada tanggal 12 Apr 1947 dibentuk oleh presiden suatu badan bernama panitia
pemikir siasat ekonomi atau di sebut
juga sebagai “Encephalon Trust”.

Pemikiran tersebut dapat di katakan sebagai usaha yang paling mula dari suatu perencanaan di bidang ekonomi.

Namun demikian pada tahun 1947 itu juga, pada bulan juli, di mulai dengan suatu perencanaan beberapa sector ekonomi.

Sejak tahun 1952 di mulai usaha – usaha suatu perencanaan

Y
ang lebih bersifat menyeluruh, biarpun inti utamanya tetap adalah sector public . suatu Dewan perancang Negara
di bentuk dengan badan penyelenggara yang di namakan Biro perancang Negara. Dalam rangka ini telah berhasil disusun suatu rencaanapembangunan
lima tahun mulai 1956 – 1960.

Pada tahun 1957 diadakan suatu musyawarah nasional pembangunan (MUNAP). MUNAP memutuskan untuk mengusulkan kepada pemerintah pembentukan dewan perancang nasional diketahui oleh Mohamad Hatta. Namun demikian perkembangan tidak menghasilkan hal seperti itu karena kemudian dibentuk DEPERNAS diketahui Muhamad Yamin dengan wakil – wakil ketua Ukar Bratakusum, Soekardi
dan Sakirman. DEPERNAS berhasil menyusun rencana pembangunan
nasional semesta
berencana (RPNSB) 1961 – 1969.
Rencana
pembangunan yang meliputi jangka waktu delapan tahun ini terbagi atas rencana tahapan tiga dan lima tahun.

Dapat dikemukakan bahwa rencana – rencana sampai dengan tahun 1953 tersebut menyangkut satu sector tertentu. Sedang RPLT dan RPNSB bersifat menyeluruh menyangkut pembangunan social ekonomi, bahkan RPNSB dimaksudkan sebaagai rencana dalam rangka usaha pembangunan bangsa. Perencanaan ini lebih merupakan suatu dokumen politik dari pada suatu perencanaan pembangunan yang menjadi dasar bagi pelaksanaan kegiatan yang nyata.

Dilihat dari segi usaha berencana dalam arti yang luas yaitu penggunaan dan pelaksanaan kebijaksanaan-kebijaksanaan untuk menanggapi permasalahan-permasalahan ekonomi, suatu urayan yang cukuplengkat tentang pengalaman di Indonesia antara tahun 1950-1957 di berikan oleh Bruce Glassburner.kebijaksanaan dan kontropersi kebijaksanaan terutama ditujukan untuk perubahan struktur ekonomi khususnya di bidang pola pimilikan dan penguasaan fa
grand
tor-faktor produksi serta peranan unsur –unsur ekonomi dalaqm masyarakat. Pada akhir tahun 1966 (Oktober) di mulai suatu rencana dalam bentuk program stabilisasi dan rehabilitasi ekonomi.


3


PENUTUP


3.1 KESIMPULAN

Dewasa ini dilihat dari perkembangan akan pertumbuhan ekonomi lebih diarahkan pemerataan serta peningkatan kemampuan para pelaku ekonomi. Untuk itu perlu didahului dengan perencanaan yang matang karena perencanaan merupakan cabang ilmu ekonomi yang harus dipelajari dan dipahami.

Dari kenyataan tersebut dapat diakui bahwa dalam proses pembangunan masyarakat diperlukan sekali hubungan yang
saling mendukung antara berbagai bidang, bahkan ilmu ekonomi itu sendiri untuk keberhasilannya perlu bersinergi dengan bidang – bidang social dan non ekonomi secara serasi. Misalnya pandangan hidup , ideology Negara, dan politik social.

Dalam proses pentingnya perencanaan sebelum melakukan tindakan ekonomi semata
– mata demi peningkatan kualitas
pelaku ekonomi untuk menanggulangi kegagalan – kegagalan yang terjadi dalam proses kegiatan ekonomi.


DAFTAR PUSTAKA

Jelaskan Perencanaan Pembangunan Ekonomi Model Agregat Brainly

Source: https://ressinatasumanda.blogspot.com/2014/03/perencanaan-pembangunan.html

Baca :   Pengertian Pembangunan Ekonomi Menurut Sadono Sukirno

Check Also

Contoh Makalah Tentang Pertumbuhan Dan Pembangunan Ekonomi Sumatera Barat

Contoh Makalah Tentang Pertumbuhan Dan Pembangunan Ekonomi Sumatera Barat Papua Irian Jaya[a] Mamta[1]—Saireri Provinsi otonom …