Laporan Analisis Ekonomi Proyek Pembangunan Kehutanan

Laporan Analisis Ekonomi Proyek Pembangunan Kehutanan

ANALISIS FINANSIAL VS. ANALISIS EKONOMI Evaluasi Proyek Materi – 5 Semester VII/Kelas A & B

3. ANALISIS FINANSIAL dan ANALISIS EKONOMI � Di dalam analisis finansial proyek dilihat dari

iii. ANALISIS FINANSIAL dan ANALISIS EKONOMI � Di dalam analisis finansial proyek dilihat dari sudut badan atau orang yang menanam modalnya dalam proyek atau yang berkepentingan langsung dalam proyek. Di dalam analisis ini yang perlu diperhatikan ialah hasil dari modal saham (disinterestedness capital) yang ditanam di dalam suatu proyek. Adapun hasil dari finansial ini biasanya dikenal dengan istilah “individual returns”. ii

3. ANALISIS FINANSIAL dan ANALISIS EKONOMI � Di dalam analisis ekonomi, suatu proyek dilihat

three. ANALISIS FINANSIAL dan ANALISIS EKONOMI � Di dalam analisis ekonomi, suatu proyek dilihat dari sudut pandang perekonomian sebagai keseluruhan. Yang harus diperhatikan di dalam analisis ekonomi yakni hasil total, yang digunakan dalam suatu proyek untuk kepentingan masyarakat atau perekonomian sebagai suatu keseluruhan, tanpa melihat siapa yang menyediakan sumber-sumber tersebut dan tanpa melihat siapa-siapa di dalam masyarakat yang akan menerima hasil-hasil dari proyek tersebut. Hasil ini biasa dikenal dengan istilah “the social return” atau “the economic return” bagi proyek. three

Perbedaan Penilaian antara Analisis Finansial dan Analisis Ekonomi � Ada beberapa unsur yang berbeda

Perbedaan Penilaian antara Analisis Finansial dan Analisis Ekonomi � Ada beberapa unsur yang berbeda penilaiannya antara analisis finansial dan analisis ekonomi yakni dalam hal harga, biaya, pembayaran transfer. ◦ ane) Harga Di dalam analisis ekonomi selalu digunakan harga bayangan (shadow prices atau accounting prices) yakni harga yang menggambarkan nilai sosial atau nilai ekonomi yang sesungguhnya bagi unsur-unsur biaya maupun hasil, sedangkan didalam analisis finansial selalu menggunakan harga pasar. ◦ ii) Biaya Di dalam analisis ekonomi biaya bagi input suatu proyek adalah manfaat yang hilang (the benefitforegone) bagi perekonomian karena input itu digunakan dalam proyek, atau “the opportunity cost” bagi input. 4

◦ 3)Pembayaran Transfer Di dalam pembayaran transfer menyangkut masalah pajak, subsidi, dan bunga. �a)

◦ three)Pembayaran Transfer Di dalam pembayaran transfer menyangkut masalah pajak, subsidi, dan bunga. �a) Pajak Di dalam analisis ekonomi pembayaran pajak tidak dikurangi/dikeluarkan dari manfaat proyek. Pajak adalah bagian dari hasil neto proyek yang diserahkan kepada pemerintah untuk digunakan bagi kepentingan masyarakat sebagai keseluruhan. Oleh karena itu pajak tidak dianggap sebagai biaya. �b) Subsidi menimbulkan persoalan di dalam perhitungan biaya suatu proyek. Subsidi ini sesungguhnya sebagai suatu pembayaran transfer dari masyarakat kepada proyek, sehingga dalam: • Analisis finansial subsidi mengurangi (menurunkan) biaya proyek, jadi berarti menambah manfaat proyek 5

 • Dalam analisis ekonomi harga pasar harus disesuaikan (adjusted) untuk menghilangkan pengaruh subsidi.

• Dalam analisis ekonomi harga pasar harus disesuaikan (adjusted) untuk menghilangkan pengaruh subsidi. Jika subsidi ini menurunkan harga barang input, maka besarnya subsidi harus ditambahkan ke harga pasar barang-barang input tersebut. �c) Bunga Dalam analisis ekonomi bunga modal tidak dipisahkan atau dikurangi dari hasil bruto. Untuk masalah bunga terdapat perbedaan dalam analisis finansial, perbedaan tersebut antara lain: • Bunga yang dibayarkan kepada orang-orang dari luar yang meminjamkan uangnya kepada pmyek. Bunga ini dianggap sebagai biaya (cost) sedangkan pembayaran kembali utang dari luar proyek dikurangi dari hasil bruto sebelum arus manfaat diperoleh. six

 • Bunga atas modal proyek (inputed or paid to the entry) tidak dianggap

• Bunga atas modal proyek (inputed or paid to the entry) tidak dianggap sebagai biaya (cost), karena bunga merupakan bagian dari “financial returns” yang diterima oleh modal proyek. 7

Biaya Finansial Proyek yang Tidak Dihitung sebagai Biaya dalam Analisis Ekonomi 1 ) Sunk

Biaya Finansial Proyek yang Tidak Dihitung sebagai Biaya dalam Analisis Ekonomi 1 ) Sunk Costs � Yakni biaya yang telah dikeluarkan pada waktu lampau untuk suatu proyek, atau biaya yang telah dikeluarkan sebelum diambil keputusan untuk melaksanakan proyek. Biaya ini tidak dihitung di dalam analisis ekonomi proyek dan tidak berpengaruh terhadap pilihan proyek. Yang dihitung sebagai pengeluaran proyek hanya biaya-biaya dalam waktu yang akan datang (futurity costs) yang akan mendatangkan manfaat di dalam jangka waktu yang akan datang (futurity benefits). ix

Biaya Finansial Proyek yang Tidak Dihitung sebagai Biaya dalam Analisis Ekonomi 2) Penyusutan �

Biaya Finansial Proyek yang Tidak Dihitung sebagai Biaya dalam Analisis Ekonomi 2) Penyusutan � Sesungguhnya penyusutan/depresiasi hanya merupakan pengalokasian biaya investasi setiap tahun sepanjang umur ekonomik proyek untuk menjamin bahwa biaya modal itu diperhitungkan di dalam laporan/neraca rugi-laba tahunan (profit and loss statement). Walau sesungguhnya penyusutan itu bukan merupakan pengeluaran biaya riil, karena yang betul-betul sebagai pengeluaran biaya yakni investasi semula. Atau apabila investasi proyek itu dibiayai dengan pinjaman terikat, maka yang dianggap sebagai biaya yakni arus pelunasan kredit atau angsurannya beserta bunganya pada waktu kedua arus itu benar-benar dilaksanakan. 10

Biaya Finansial Proyek yang Tidak Dihitung sebagai Biaya dalam Analisis Ekonomi 3) Pelunasan Utang

Biaya Finansial Proyek yang Tidak Dihitung sebagai Biaya dalam Analisis Ekonomi 3) Pelunasan Utang beserta Bunganya Apakah pelunasan utang (angsuran) dan bunganya itu dihitung sebagai biaya ekonomik atau bukan, hal itu tergantung pada apakah pelunasan itu merupakan beban sosial atau bukan. Dalam hal “pinjaman untuk investasi” ada pengeluaran yang dihitung sebagai biaya (cost) yakni : a) Pada waktu diadakan investasi Yakni jika pinjaman itu tidak terikat pada suatu proyek tertentu, maka dana itu sesungguhnya dapat digunakan untuk melaksanakan berbagai macam proyek. Ini berarti, jika dana itu digunakan untuk investasi dalam suatu proyek. Misalnya proyek irigasi, di mana pada waktu pengeluaran untuk investasi tersebut perekonomian kehilangan kesempatan untuk menggunakan dana tersebut untuk proyek lain misalnya sehaiusnya dana itu bisa digunakan untuk proyek jembatan, jalan dan sebagainya, yang dapat memberi manfaat pada perekonomian. Artinya, pada waktu penggunaan pinjaman tersebut untuk proyek irigasi, terdapat manfaat yang hilang (benefit foregone) 11

b) Pada waktu pelunasan pinjaman dan bunganya Jika suatu proyek dibiayai dad pinjaman/kredit terikat,

b) Pada waktu pelunasan pinjaman dan bunganya Jika suatu proyek dibiayai dad pinjaman/kredit terikat, maka pinjaman/kredit itu hanya diberikan untuk pelaksanaan/suatu proyek tertentu. Misalnya untuk proyek rumah sakit. Artinya jika rumah sakit itu tidak jadi dilaksanakan, pinjaman itu akan batal dan tidak dapat digunakan untuk proyek lain. Hal ini berarti bahwa pada waktu dana/sumber itu diinvestasikan pada proyek rumah sakit tersebut, bagi perekonomian tidak ada proyek lain yang dikorbankan (tidak ada “benefitforegone” ), sehingga investasi pada proyek rumah sakit itu dilihat dari sudut perekonomian/masyarakat bukan merupakan pengorbanan (toll). Untuk proyek seperti ini beban sosial/ekonomi baru terasa pada waktu pelunasan pinjaman dan bunganya di kemudian hari dan bukan pada waktu investasi. 12

Biaya Finansial Proyek yang Tidak Dihitung sebagai Biaya dalam Analisis Ekonomi 4) Studi teknis

Biaya Finansial Proyek yang Tidak Dihitung sebagai Biaya dalam Analisis Ekonomi 4) Studi teknis dan studi kelayakan (Engineering and feasibility studies) Studi kelayakan dilakukan untuk menentukan apakah suatu proyek akan dilaksanakan atau tidak, artinya, pengeluaran untuk studi kelayakan diadakan sebelum ada keputusan (conclusion making) tentang pelaksanaan proyek. Sehubungan dengan itu, maka bagi proyek biaya tersebut dianggap sebagai “sunk cost”, karena yang dianggap biaya proyek yakni biaya yang dikeluarkan sesudah pengambilan keputusan. 13

Studi teknis (engineering studies) mencakup: �Desain pendahuluan (preliminary) yang dibuat pada waktu mengadakan studi

Studi teknis (engineering studies) mencakup: �Desain pendahuluan (preliminary) yang dibuat pada waktu mengadakan studi kelayakan. Karenanya tidak dimasukkan dalam biaya investasi proyek. Sebaliknya: �Desain akhir (final design) dibuat sesudah ada keputusan bahwa proyek akan dilaksanakan. Karenanya biaya untuk membuat desain akhir dimasukkan dalam biaya investasi proyek. Kecuali kalau desain akhir itu dibiayai dengan kredit terikat, maka berlaku peraturan seperti ad. three). Di samping biaya tersebut di atas masih ada biaya lainnya yang termasuk di dalam terbiaya ekonomik. Di antaranya ada yang termasuk di dalam biaya finansial, ada juga yang tidak termasuk. Untuk itu misalnya, jika sebidang tanah milik negara digunakan dalam suatu proyek, maka untuk peng gunaan tanah itu biasanya tidak ada biaya finansial, tetapi harus diperhitungkan suatu “opportunity cost” sebagai biaya ekonomik. Karena dengan digunakan nya tanah dalam proyek, perekonomian/masyarakat kehilangan kesempatan untuk menggunakan tanah tersebut untuk proyek lain. Artinya ada manfaat yang hilang (benefit foregone) atau ada “opportunity toll nya”. 14

Baca :   Ciri Ciri Pembangunan Ekonomi Brainly

4. BERBAGAI BIAYA dalam PROYEK Berbagai Biaya dalam Proyek Di dalam suatu proyek sudah

4. BERBAGAI BIAYA dalam PROYEK Berbagai Biaya dalam Proyek Di dalam suatu proyek sudah pasti membutuhkan antara lain tanah, tenaga kerja, peralatan dan bahan-bahan untuk konstruksi, bunga pinjaman selama konstruksi, biaya operasi dan pemeliharaan (O&P) atau biaya operating and maintenance (O&M); biaya pengganti (replacement cost). fifteen

4. BERBAGAI BIAYA dalam PROYEK a. Tanah Yang dihitung sebagai biaya tanah yakni produksi

4. BERBAGAI BIAYA dalam PROYEK a. Tanah Yang dihitung sebagai biaya tanah yakni produksi yang dikorbankan (production foregone) karena tanah digunakan dalam proyek. Artinya kalau tanah yang digunakan dalam proyek itu sebelumnya sudah menghasilkan, maka yang dihitung sebagai biaya tanah adalah nilai sekarang neto (the internet nowadays value/NPV) bagi produksi yang dikorbankan itu berdasarkan harga pasar yang merupakan the opportunity toll bagi tanah. Adapun the opportunity cost dapat berupa: one. Nilai neto produksi yang hilang yakni tanah yang digunakan itu sebelumnya sudah menghasilkan. 16

1. Nilai sewa tanah (the rental value of the land). Di banyak negara tanah

1. Nilai sewa tanah (the rental value of the country). Di banyak negara tanah jarang dijual, tetapi disewakan. Sewa tanah ini dianggap sebagai ukuran yang baik bagi nilai neto produksi tanah. Dengan demikian juga bagi the opportunity toll jika penggunaan tanah berubah. N’ilai sewa tanah ini dapat di capitalized dengan cara membagi sewa (fiscal) dengan the economics charge per unit of render atau the opportunity cost of capital (OCC). Jika OCC nya 10% dan sewa tanah yang berlaku Rp threescore. 000 per hektar per tahun, maka nilai kapital satu hektar tanah sebesar Rp 60. 000 dibagi 0, ten sama dengan Rp 600. 000, 17

2 Estimasi langsung tentang kemampuan tanah untuk berproduksi (the productive capability of the land);

2 Estimasi langsung tentang kemampuan tanah untuk berproduksi (the productive capability of the land); adakalanya baik harga pembelian (the purchase price) maupun nilai sewa bukan merupakan suatu perkiraan/estimasi yang baik. Dalam hal ini harus dibuat suatu estimasi langsung mengenai kemampuan tanah untuk ber operasi (the productive capability of the state). Estimasi langsung semacam itu tidak sukar jika umpamanya ada tanah kosong akan digunakan untuk proyek pemukiman (a settlement project). Tanpa adanya proyek tersebut tanah itu sama sekali tidak akan menghasilkan sesuatu yang mempunyai nilai ekonomik, sehingga nilai neto produksi yang hilang (net value of production foregone) sama dengan Nol. Dengan demikian dalam perhitungan ekonomik tidak dimasukkan atau diperhitungkan nilai bagi tanah. eighteen

4. BERBAGAI BIAYA dalam PROYEK b. Tenaga Kerja Dalam menentukan biaya tenaga kerja harus

4. BERBAGAI BIAYA dalam PROYEK b. Tenaga Kerja Dalam menentukan biaya tenaga kerja harus dibedakan antara yang terdidik/terlatih (skilled labour) dan tenaga kerja tak terlatih (unskilled labour). Karena tenaga kerja yang tidak terlatih dinilai dengan tingkat upah bayangan (shadow wage rate). Misalnya jika upah buruh di daerah pedesaan pada musim sibuk sebesar Rp i. 000; per had, biasanya bekerja pada masa itu selama 90 hari dengan upah bayangan tahunannya menjadi xc 10 Rp 1. 000 sama dengan Rp 90. 000, , upah bayangan menggambarkan nilai ekonomik penghasilan tahunan buruh tanpa proyek. Perlu diingat bahwa upah yang betul diterima buruh yang dimasukkan dalam biaya finansial adalah jauh lebih besar daripada jumlah tersebut. Tingkat upah bayangan tidak berlaku secara nasional. xix

Baca :   Strategi Pendapatan Dan Pembangunan Ekonomi

c. Biaya Peralatan dan Bahan bahan untuk Konstruksi ◦ Dalam hal ini perlu dilihat

c. Biaya Peralatan dan Bahan bahan untuk Konstruksi ◦ Dalam hal ini perlu dilihat apakah ada yang merupakan barang yang diper dagangkan(traded goods). Jika bahan tersebut merupakan barang yang diperdagangkan (traded goods), maka yang harus diperhitungkan sebagai biaya yakni harga perbatasan (borderprices) bahan tersebut. Artinya harga c. i. f (price insurance and freight) untuk bahan yang diimpor atau harga f. o. b. (free on board) untuk bahan yang diekspor. Dalam perhitungan harus diingat apakah biaya ini harus dibebankan pada waktu dikeluarkan sebagai investasi atau pada waktu pembayaran kembali angsuran pinj aman beserta bunganya. Yang penting ialah jangan sampai terjadi perhitungan ganda (double counting) dalam biaya proyek 20

◦ Nilai salvage (salvage value). Di dalam menghitung biaya investasi perlu diperhatikan apakah pada

◦ Nilai salvage (salvage value). Di dalam menghitung biaya investasi perlu diperhatikan apakah pada akhir umur proyek akan ada nilai relieve yakni suatu nilai sisa (residual) berupa barang modal yang tak habis digunakan. Nilai salvage ini dapat menambah manfaat pada tahun terakhir umur proyek beroperasi. Walaupun jumlah nilai save nya tidak besar tetapi dapat mempengaruhi hasil penilaian proyek yakni jika periode analisis waktunya pendek dan jika nilai capital item itu sangat besar dibandingkan dengan arus manfaat. 21

4. BERBAGAI BIAYA dalam PROYEK d. Bunga Selama Masa Konstruksi Sama halnya dengan bunga

four. BERBAGAI BIAYA dalam PROYEK d. Bunga Selama Masa Konstruksi Sama halnya dengan bunga pada umumnya, maka untuk biaya investasi dibebankan pada waktu diadakan investasi: Bunga selama masa konstruksi tidak dihitung sebagai biaya ekonomik (bunga modal itu termasuk dalam discount charge per unit yang digunakan untuk mendiskonto semua biaya dan manfaat sehingga menjadi nilai sekarang/the present value. Tetapi kalau biaya investasi diperhitungkan pada waktu pelunasan pinjaman dan bunga cicilan, maka pembayaran bunga selama konstruksi perlu diperhitungkan dalam biaya ekonomik. 22

e. Biaya Operasi dan Pemeliharaan (O&P) Sesudah masa konstruksi ada biaya tahunan untuk kebutuhan

eastward. Biaya Operasi dan Pemeliharaan (O&P) Sesudah masa konstruksi ada biaya tahunan untuk kebutuhan rutin selama umur ekonomik proyek yakni biaya operasi dan pemeliharaan (operating and maintenance cost). f. Biaya Pengganti (Replacement Toll) Banyak proyek membutuhkan investasi dengan panjang umur yang berbeda. Misalnya investasi pertama (initial investment) yang besar tahan untuk xl tahun, tetapi ada bagian yang perlu diganti (replaced) tiap sepuluh tahun sekali. 23

4. BERBAGAI BIAYA dalam PROYEK g. Biaya Tidak Terduga (Contingence) Karena semua biaya dihitung/diperkirakan

4. BERBAGAI BIAYA dalam PROYEK g. Biaya Tidak Terduga (Contingence) Karena semua biaya dihitung/diperkirakan jauh sebelum waktu dikeluarkan, biasanya selalu ada kemungkinan terdapat kesalahan dalam perhitungan. Untuk itu butuh diadakannya tambahan suatu jumlah pada biaya konstruksi. Biaya biaya dapat lebih besar daripada yang diperkirakan semula. Misalnya karena pekerjaan temyata lebih sulit, atau membutuhkan waktu yang lebih lama daripada yang diduga semula. h. Biaya yang Tidak Dapat Dinyatakan dengan Jelas (Intangible Price) Selain biaya tersebut di atas juga sering dijumpai biaya yang tidak dapat dinyatakan dengan jelas (intangible) misalnya pencemaran udara, pencemaran air, pencemaran suara/bising, kerusakan pemandangan karena adanya jaringan listrik dan sebagainya. Biaya ini memang riil, 24

Laporan Analisis Ekonomi Proyek Pembangunan Kehutanan

Source: https://slidetodoc.com/analisis-finansial-vs-analisis-ekonomi-evaluasi-proyek-materi/

Check Also

Contoh Makalah Tentang Pertumbuhan Dan Pembangunan Ekonomi Sumatera Barat

Contoh Makalah Tentang Pertumbuhan Dan Pembangunan Ekonomi Sumatera Barat Papua Irian Jaya[a] Mamta[1]—Saireri Provinsi otonom …