Ppt Pengaruh Pengangguran Terhadap Pembangunan Ekonomi

Ppt Pengaruh Pengangguran Terhadap Pembangunan Ekonomi



Download

pengangguran dan ketenagakerjaan n.

Skip this Video

Loading SlideShow in five Seconds..

Pengangguran dan ketenagakerjaan
PowerPoint Presentation

play prev

play next










Pengangguran dan ketenagakerjaan





Download Presentation

Pengangguran dan ketenagakerjaan


– – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – Due east Due north D – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – –



Presentation Transcript

  1. Penganggurandanketenagakerjaan

  2. Tenaga Kerjadalam KegiatanSistemEkonomi
    Pada materi ini, akan dipelajari hal-hal sebagai berikut: Pengertian angkatan kerja dan masalah angkatan kerja. Pengertian tenaga kerja dan masalah tenaga kerja. Peranan pemerintah dalam permasalahan tenaga kerja.

  3. Pengertian Angkatan Kerja dan MasalahAngkatan Kerja
    • angkatan kerja adalah penduduk yang sudah memasuki usia kerja, baik yang sudah bekerja, belum bekerja, atau sedang mencari pekerjaan • Menurut ketentuan pemerintah Indonesia, usia kerja adalah mereka yang berusia minimal 15 tahun sampai 64 tahun. • tidak semua penduduk yang memasuki usia tadi disebut angkatan kerja. Sebab penduduk yang tidak aktif dalam kegiatan ekonomi tidak termasuk dalam kelompok angkatan kerja, seperti ibu rumah tangga, pelajar, dan mahasiswa, serta penerima pendapatan (pensiunan)

  4. Skema angkatan kerja
    Penduduk Usia kerja ( tenaga Kerja ) xv – 64 tahun Bukan Usia kerja 0 – 15 th & 65 thursday ke atas Angkatan kerja Bukan Angkatan kerja bekerja Menganggur / Sedang mencari pekerjaan Pelajar/mahasiswa Ibu rumah tangga pensiunan

  5. Tingkat partisipasi angkatan kerja
    Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) adalahangka yang menunjukkan besarnya angkatan kerjadibandingkan dengan tenaga kerja (penduduk usiakerja). Rumusnya = X 100 %

  6. Faktor yang mempengaruhi tinggi rendahnya TPAK
    Tinggi rendahnya TPAK sangat dipengaruhioleh berbagai hal, antara lain : Umur jenis kelamin Pendidikan Angka TPAK dapat dijadikan indikator tingkat kesulitan untuk mendapatkan pekerjaan. Angka TPAK yang rendah menunjukkan kecilnya kesempatan kerja yang tersedia bagi penduduk usia kerja. Sebaliknya, angka TPAK yang tinggi menunjukkan besarnya kesempatan kerja yang tersedia.

  7. Jenis tenaga kerja
    Secara umum tenaga kerja dapat dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu tenaga kerja rohani dan tenaga kerja jasmani Tenaga kerja Rohani adalah tenaga kerja yang dalam kegiatan kerjanya lebih banyak menggunakan pikiran yang produktif dalam proses produksi. Contohnya managing director, direktur, dan jenisnya Tenaga kerja jasmani adalah tenaga kerja yang dalam kegiatannya lebih banyak mencakup kegiatan pelaksanaan yang produktif dalam produksi. Tenaga kerja jasmani terbagi dalam tiga jenis yaitu tenaga kerja terdidik, tenaga kerja terlatih, dan tenaga kerja tidak terdidik

  8. Jenis tenaga kerja
    Tenaga kerja jasmani dibedakan menjadi : Tenaga kerja terdidik (skilled labour ) adalah tenaga kerja yang memerlukan pendidikan tinggi. Misalnya guru, dokter, dan sebagainya. Tenaga kerja terlatih (trained labour) adalah tenaga kerja yang memerlukan pelatihan dan pengalaman terlebih dahulu. Misalnyasopir, montir, dan sebagainya. Tenaga kerja tak terdidik (unskilled labour ) adalah tenaga kerja yang tidak memerlukan pelatihan ataupun pendidikan khusus. Misalnyakuli bangunan dan buruh gendong.

  9. Penggolongan kerja
    Penggolongan kerja menurut jam kerjanya dibedakan sebagai berikut. Bekerja penuh, Orang digolongkan bekerja penuh jika selama satu minggu bekerja 35 jam ataulebih. Setengah penganggur, Orangdigolongkan setengah penganggur jika selama satu minggu bekerja kurang dari 35 jam. Setengah penganggur kritis, Orang digolongkan setengah penganggur kritis jika selama satu minggu bekerja kurang dari fourteen jam.

  10. Kriteria bagi angkatan kerja
    Kriteria bagi angkatan kerja untuk dapat memasuki dunia kerja adalah: jenis pendidikan, keahlian khusus yang dimiliki, pengalaman kerja, kesehatan yang prima, sikap kepribadian dan kejujuran.

  11. Permasalahan tenaga kerja
    Ada beberapa masalah yang sering dihadapi oleh tenaga kerja di Republic of indonesia antara lain: Kurang sesuainya kemampuan tenaga kerja dengan pekerjaannya Rendahnya upah yang diterima oleh tenaga kerja Kurangnya perlindungan terhadap tenaga kerja Waktu kerja yang tidak sesuai dengan harkat dan martabat kemanusiaan Hubungan kerja yang kurang harmonis Kesejahteraan dan kesehatan pekerja Serangan tenaga kerja asing

  12. Pengangguran

    Penganguran terbuka Berdasarkan sifat Setengah Penganguran Penganguranterselubung Jenis penganguran Pengangguran struktural Pengangguran friksional Pengangguran musiman Berdasarkan penyebab Pengangguran voluntary Pengangguran teknologi Pengangguran Deflasioner

  13. Pengangguran berdasarkan sifatnya
    Pengangguran terbuka adalah angkatan kerja yang tidak bekerja dan tidak memiliki pekerjaan. Setengah pengangguran adalah tenaga kerja yang pekerjanya tidak optimum dilihat dari jam kerja. Dengan kata lain, jam kerja dalam satu minggu kurang dari 36 jam. Pengangguran terselubung adalah tenaga kerja yang bekerja tidak optimum karena kelebihan tenaga kerja. Umpamanya, seorang petani yang menggarap sawah sebenarnya cukup hanya dikerjakan oleh satu orang. Namun, karena anaknya tidak punya pekerjaan ia ikut menggarap tanah tersebut. Anak petani tersebut termasuk penganggur terselubung.


  14. Pengangguran berdasarkan penyebabnya

    Pengangguran struktural adalah pengangguran yang disebabkan adanya perubahan dalam struktur perekonomian, misalnya dari agraris menjadi industri. Otomatis kondisi tersebut mengakibatkan tenaga kerja yang memiliki keahlian di sektor pertanian tidak terserap di sektor industri, sehingga mereka akan menganggur. Pengangguran friksional adalah pengangguran yang disebabkan pergeseran yang tiba-tiba pada penawaran dan permintaan tenaga kerja, sehingga sulit mempertemukan pencari kerja dengan lowongan kerja. Pengangguran musiman adalah pengangguran yang disebabkan oleh perubahan musim. Contohnya, buruh habis masa panen ia akan menganggur.


  15. Pengangguran berdasarkan penyebabnya

    Pengangguran voluntary. Pengangguran jenis ini terjadi karena adanya orang yang sebenarnya masih dapat bekerja, tetapi dengan sukarela ia tidak bekerja (minta berhenti bekerja). Contohnya, seorang pegawai sebuah perusahaan berhenti bekerja karena punya uang yang banyak. Sedangkan untuk memenuhi kebutuhan, ia memperoleh dari penghasilan uang yang didepositokan atau dengan menyewakan rumah. Pengangguran teknologi ada lah pengangguran yang terjadi karena adanya meka nisasi atau penggantian tenaga manusia dengan tenaga mesin. Pengangguran deflasioner di sebab kan oleh pencari kerja lebih banyak dibandingkan dengan kesempatan kerja yang tersedia

  16. Penyebab Terjadinya Pengangguran
    Apa saja yang menyebabkan terjadinya pengangguran itu? • Aspek kependudukan Pertumbuhan penduduk yang cepat menciptakan banyak pengangguran, dan meningkatnya jumlah angkatan kerja yang tidak diimbangi dengan perluasan kesempatan kerja. • Aspek ekonomi Ketidakstabilan perekonomian, politik, dan keamanan negara, dan krisis ekonomi pada pertengahan tahun 1997 menyebabkan terjadinya pengangguran sebanyak 1,4 juta orang. • Aspek pendidikan Pendidikan harus mampu menghasilkan SDM (sumber daya manusia) yang berkualitas. Dunia usaha tidak bersedia menerima tenaga kerja yang pendidikan dan keterampilan angkatan kerja yang rendah

  17. Dampak Pengangguran
    Adapun dampak-dampak dari pengangguranantara lain, sebagai berikut.  Terhambatnya pertumbuhan ekonomi. Hilangnya mata pencaharian yang mengakibatkan keterampilan maupun kreativitas masyarakat menjadi berkurang karena tidak adanya tempat untuk menampungnya.  Terjadinya ketidakstabilan sosial atau kerawanan sosial dengan munculnya segala tindakan kriminal.  Beban psikologis seseorang. Dengan menganggur mereka merasa keberadaannya kurang dihargai. Maka bisa menimbulkan ketidakstabilan emosi orang tersebut.

  18. Cara mengatasi pengangguran
    Cara mengatasi pengangguran antara lain, antara lain sebagai berikut. • Perluasan kesempatan kerja melalui padat karya. • Proyek transmigrasi untuk pemerataan tenaga kerja. • Peninjauan kembali aturan-aturan yang ada atau dikenal dengan istilah deregulasi dan debirokratisasi yang bisa menarik investor asing dan bisa meningkatkan ekspor barang. • Meningkatkan sektor informal dari perekonomian masyarakat. •  Meningkatkan kualitas tenaga kerja melalui pelatihan maupun pendidikan

  19. Dalam mengatasi masalah ketenagakerjaan ada dua hal yang
    perlu mendapat perhatian, yaitu: •  kelebihan tenaga kerja yang tidak tertampung dalam usaha produksi yang ada; • kurangnya tenaga kerja yang mampu bekerjasesuai dengan tuntutan kebutuhan.

  20. cara-cara untuk memperluas kesempatan kerja
    Adapun cara-cara untuk memperluas kesempatan kerja antara lain sebagai berikut. Meningkatkan usaha-usaha yang dapat mendorong tingkat produksi dan menjamin kestabilan harga. Misalnya, dengan kebijakan seperti memberikan kredit dengan bunga ringan bagi para pengusaha kecil. Meningkatkan usaha-usaha yang bersifat sektoral dan regional. Misalnya usaha pertanian baik yang berupa intensifikasi maupun ekstensifikasi pertanian; Meningkatkan usaha-usaha yang bersifat khusus. Misalnya memberikan bantuan pembangunan untuk proyek-proyek pekerjaan umum seperti pembuatan bendungan, saluran air minum,jalan raya, proyek reboisasi, dan sebagainya. Peningkatan kualitas tenaga kerja.

  21. Cara cara yang dapat dilakukan untuk meningkatkan mutu
    tenaga kerja, antara lain sebagai berikut.  Peningkatan gizi makanan dan kesehatan.  Meningkatkan pendidikan. Pendidikan di Indonesia bisa ditempuh dengan dua jalur (sistem ganda) yaitu: jalur pendidikan formal dari tingkat SD sampai perguruan tinggi; jalur pendidikan breezy melalui pelatihan-pelatihan maupun kursus-kursus atau dapat juga dilakukan melalui balai latihan kerja yang diselenggarakan oleh Depnaker. Kerja sama antara dunia pendidikan dengan dunia kerja. Cara ini dikenal dengan istilah pendidikan sistem ganda, maka siswa diberi kesempatan magang kerja (latihan kerja) di lapangan yang riil yaitu perusahaan-perusahaan yang nantinya di harapkan menciptakan tenaga kerja yang siap pakai. Peningkatan kualitas mental dan spiritual Peningkatan beribadah pada agama yang dianut dan budi pekerti yang luhur akan sangat memengaruhi peningkatan mutu tenaga kerjasehingga terbentuk rasa : menghargai diri sendiri, menghargai orang lain, menghargai waktu, disiplin, dan bertanggung jawab.

  22. PERAN PEMERINTAH DALAM MENGATASI MASALAH KETENAGAKERJAAN
    Kesempatankerja di Republic of indonesia dijamindalamPasal 27 ayat (two) UUD 1945, yang berbunyi : “ Tiap-tiapwarganegaraberhakataspekerjaandanpenghidupan yang layakbagikemanusian”. Undang-undang yang mengaturketenagakerjaandiantaranya : one. Kepmenaker No. three Tahun 1996 2. Kepmenaker No. 150 Tahun 2000 3. Kepmenaker No. 78 Tahun 2001 iv. Kepmenaker No. xiii Tahun2003

  23. Peranpemerintahdalammengatasipenggangguranadalah
    Memperluaskesempatandan lapangankerja Meningkatkanmututenagakerja Membatasi penggunaan tenaga kerja asing di Republic of indonesia Mempermudah proses rekrutmen tenaga kerja Menetapkan kebijakan pengupahan Meningkatkan perlindungan terhadap tenaga kerja Menetapkan waktu kerja Menciptakan hubungan industrial yang harmonis Meningkatkan kesejahteraan dan kesehatan pekerja dankeluarganya

Baca :   Kurva Ekonomi Pembangunan Todaro Halaman 470


Ppt Pengaruh Pengangguran Terhadap Pembangunan Ekonomi

Source: https://www.slideserve.com/kalin/pengangguran-dan-ketenagakerjaan

Check Also

Contoh Makalah Tentang Pertumbuhan Dan Pembangunan Ekonomi Sumatera Barat

Contoh Makalah Tentang Pertumbuhan Dan Pembangunan Ekonomi Sumatera Barat Papua Irian Jaya[a] Mamta[1]—Saireri Provinsi otonom …