Program Pembangunan Koridor Ekonomi Kota

Program Pembangunan Koridor Ekonomi Kota

Oleh:
Tomy Risqi


Sub TA Customs Organization and Social Activity

KMP 2
PNPM Mandiri Perkotaan

A. Eskalasi Pertumbuhan Ekonomi

Tahun 2011 lalu, Pemerintah menerbitkan kebijakan positif, meski mengundang kritik—seperti biasa—di tengah upaya meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Kebijakan tersebut tertuang dalam
Main Plan
yang merupakan
breakdown
dari kebijakan ekonomi nasional. Masuk akal, karena Pemerintah sedang tancap gas memperluas sumber devisanya.


Primary plan

tersebut dituangkan dalam Dokumen
Primary Programme
Percepatan dan Perluasan Pertumbuhan Ekonomi (MP3EI), yang meliputi dua hal besar. Yaitu, strategi menumbuhkan ekonomi dan koridor pengembangan berbasis sumberdaya. Penumbuhan ekonomi wilayah dilakukan seturut potensi hasil bumi di daerahnya masing-masing dalam rentang waktu antara tahun 2011-2025. Ekspektasinya ekonomi tumbuh berbasis potensi sumberdaya masing-masing, baik Sumberdaya Alam (SDA), Sumberdaya Manusia (SDM) maupun manajemen.

Seperti biasa, jika pemerintah tancap gas, para aktivis pembangunan dan lingkungan bertugas untuk menginjak rem. Dalam kritiknya mereka mempertanyakan frasa “berbasis potensi sumberdaya” yang dapat dimaknai sebagai eksploitasi besar-besaran SDA.
Trus
dikemanakan masa depan generasi penerus kita? Akankah mereka masih makan nasi berkualitas, udara sehat, air bersih dan bahan bakar yang ramah lingkungan?

Pertanyaan berikutnya, apakah dalam mempercepat laju pertumbuhan ekonomi, MP3EI juga memikirkan nasib si miskin? Masih setiakah kita pada amanah konstitusi untuk mewujudkan cita-cita negara kesejahteraan agar pertumbuhan ekonomi merata di segala penjuru?

B.

Mengembangkan eight Program Utama

Pemerintah telah meyakini bahwa ketidakseimbangan niscaya menciptakan ketidakadilan, kesenjangan, ketidakstabilan dan meluasnya ketidaksejahteraan. Pertanyaan-pertanyaan tersebut selain mengusik, juga mengganggu tidur nyenyak. Sehingga, membuat pemerintah merasa perlu untuk melengkapi master program pertumbuhan ekonomi dengan master programme pengurangan kemiskinan agar dunia seimbang (equilibrium).
Master program
tersebut diberi nama
Main Plan
Percepatan dan Perluasan Pengurangan Kemiskinan (MP3KI), yang berniat memeratakan pertumbuhan ekonomi agar mengeliminir kesenjangan.

Gambar ane – Kedudukan MP3EI dalam Konteks Perencanaan



Kita tidak bisa hanya bangga dengan capaian pertumbuhan ekonomi yang tinggi jika ternyata masih banyak penduduk yang belum bisa hidup secara layak. Begitu kata ungkap Sonny Harry B Harmadi (Kinerja Pembangunan Manusia Indonesia, Lembaga Demografi FEUI, 2010). Meski angka pengangguran rendah dan diklaim menurun, mungkin masih banyak yang bekerja tidak layak dengan upah yang rendah.



Seorang sarjana, seberapapun berpendidikan tinggi, tidaklah cukup jika dirinya tidak memiliki banyak pilihan ketika memasuki pasar kerja. Fakta tersebut jelas mengindikasikan gejala ketidakmampuan.

Menurut peraih Nobel Ekonomi Amartya Sen, seseorang dikatakan miskin jika dirinya tidak memiliki banyak “pilihan” dalam hidupnya. Pembangunan manusia akan dikatakan berhasil jika mampu memperbanyak pilihan-pilihan tersebut bagi penduduknya.

Dalam rangka guna memperbanyak pilihan lapangan kerja itulah MP3EI digagas untuk mempercepat dan memperluas pembangunan ekonomi melalui pengembangan 8 program utama, yang terdiri atas pertanian, pertambangan, energi, industri, kelautan, pariwisata, dan telematika, serta pengembangan kawasan strategis. Kedelapan plan tersebut dibagi lagi ke dalam 22 kegiatan ekonomi utama (lihat gambar i)

Gambar ii – 22 Kegiatan Ekonomi Utama



Sedangkan strategi pengembangan 22 kegiatan ekonomi tersebut adalah mengintegrasikan tiga elemen utama, meliputi:

  1. Pengembangan potensi ekonomi wilayah di half dozen Koridor Ekonomi Republic of indonesia, yaitu: Koridor Ekonomi Sumatera, Koridor Ekonomi Jawa, Koridor Ekonomi Kalimantan, Koridor Ekonomi Sulawesi, Koridor Ekonomi Bali–Nusa Tenggara, dan Koridor Ekonomi Papua–Kepulauan Maluku;
  2. Memperkuat konektivitas nasional yang terintegrasi secara lokal dan terhubung secara global (locally integrated, globally connected);
  3. Memperkuat kemampuan SDM dan IPTEK nasional untuk mendukung pengembangan programme utama di setiap koridor ekonomi.

Dengan demikian pertumbuhan ekonomi akan makin terarah karena digenjot pada 8 program utama berbasis potensi nasional (yang terdiri dari 22 kegiatan ekonomi) dan berlangsung lintas wilayah di vi koridor, terkoneksi, dan terintegrasi. Pada gilirannya strategi tersebut diharapkan menunjang penguatan kapasitas SDM dan penguasaannya terhadap pengembangan IPTEK.

Gambar three – Tema Pembangunan Masing Masing Koridor Ekonomi



C.

Memperluas Pengurangan Kemiskinan

Setelah sekilas memahami MP3EI, mari kita kenali bagaimana gambaran MP3KI? Sesungguhnya MP3KI adalah
affirmative action
,
sehingga pembangunan ekonomi yang terwujud tidak hanya
Pro-growth, tetapi juga
Pro-Poor, Pro-chore dan Pro-environment; termasuk penyediaan lapangan kerja bagi masyarakat miskin.

Substansi yang melatarbelakangi perluasan pengurangan kemiskinan melalui MP3KI dapat dirangkum dalam ix alasan, yaitu:

  1. Pertumbuhan penduduk yang besar (bisa jadi potensi, bisa juga jadi tantangan)
  2. Lahan usaha petani dan nelayan makin terbatas
  3. Peluang dan pengembangan usaha si miskin amat terbatas
  4. Urbanisasi memperparah kemiskinan perkotaan
    (slum and squatter)
  5. Rendahnya kualitas SDM usia muda
  6. Rendahnya penyerapan kerja sector industry
  7. Masih banyak daerah terisolir dengan akses pelayanan dasar yang rendah
  8. Belum tersedianya jaminan sosial yang komprehensif
  9. Masih terjadi marjinalisasi penduduk miskin, cacat, illegal, berpenyakit kronis dsb

Membaca 9 alasan yang melatarbelakangi tersebut, tampaknya tantangan pengurangan warga miskin masih hebat. Sebagian dari ix alasan tersebut ada yang kontradiktif dan membatasi tujuan perluasan pertumbuhan ekonomi dalam MP3EI. Dengan kata lain, peningkatan pertumbuhan ekonomi yang mengedepankan eksploitasi dan pengembangan 22 kegiatan ekonomi akan dihadapkan pada lahan usaha petani, nelayan dan si miskin yang makin terbatas.

Keduapuluh-dua agenda kegiatan tersebut juga akan dihadapkan secara langsung dengan ledakan urbanisasi, rendahnya kualitas SDM usia muda, banyaknya daerah terisolir dengan akses pelayanan dasar
(basic income)
yang rendah, penyerapan tenaga kerja yang rendah, belum tersedianya jaminan sosial, dan masih terjadinya marjinalisasi penduduk miskin. Percepatan laju pertumbuhan ekonomi tampaknya akan menemui sejumlah hambatan yang tak ringan. Konon hambatan-hambatan tersebut dulu justru diakibatkan oleh percepatan pembangunan.

Maka paradigma pembangunan mesti menghindari keterjebakan-keterjebakan masa lalu yang justru melahirkan kemiskinan struktural, yaitu kemiskinan yang disebabkan oleh kebijakan yang tak membela si lemah. Sudah banyak contoh kebijakan yang melahirkan lingkaran kemiskinan karena terlalu berorientasi pada sektor riil, pasar, ekspor dan industri barang sekunder yang meminggirkan penduduk miskin (Dawam Raharjo; 2012). Menurut Dawam, semestinya pembangunan ekonomi dimulai dengan produksi barang-barang kebutuhan masal yang menyerap banyak tenaga kerja miskin (padat karya). Jika industry telah mapan dan terus-menerus menyerap tenaga kerja, maka industrialisasi dapat dilanjutkan dengan produksi barang-barang modal.

D.

Menggabungkan Optimisme dan Pesimisme

Industrialisasi dan marginalisasi; adalah dua terminologi yang berlawanan
(diametral).
Jika demikian, apa yang membuat MP3EI dan MP3KI bergerak maju meski berbeda? Ada stigmatisasi yang mengatakan bahwa MP3EI berangkat dari optimisme, sedangkan MP3KI berangkat dari pesimisme. Dan, 9 alasan di atas adalah bagian dari pesimisme dimaksud. Sedangkan semua keinginan untuk memajukan pembangunan adalah untuk menambah sebesar-besarnya devisa negara sebagai bentuk optimisme dalam menindaklanjuti capaian positif pembangunan selama ini, antara lain:

  1. Indonesia saat ini;
    dari sebuah negara yang perekonomiannya berbasis kegiatan pertanian tradisional, telah menjelma menjadi negara dengan proporsi industri manufaktur dan jasa yang lebih besar.
  2. Kemajuan ekonomi;
    juga telah membawa peningkatan kesejahteraan masyarakat, yang tercermin tidak saja dalam peningkatan pendapatan per kapita, namun juga dalam perbaikan berbagai indikator sosial dan ekonomi lainnya termasuk Indeks Pembangunan Manusia (IPM).
  3. Selama periode 1980 dan 2010;
    Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Indonesia meningkat dari 0,39 ke 0,lx.
  4. Saat ini;
    Indonesia menempati urutan ekonomi ke-17 terbesar di dunia dan keberhasilan Indonesia melewati krisis ekonomi global tahun 2008, mendapatkan apresiasi positif dari berbagai lembaga internasional.
  5. Keberadaan Indonesia;
    di pusat baru gravitasi ekonomi global, yaitu kawasan Asia Timur dan Asia Tenggara, mengharuskan Indonesia mempersiapkan diri lebih baik lagi.
  6. Perwujudan kualitas Pembangunan Manusia Indonesia;
    sebagai bangsa yang maju tidak saja melalui peningkatan pendapatan dan daya beli semata, namun dibarengi dengan membaiknya pemerataan dan kualitas hidup seluruh bangsa.

Oleh sebab itu dibaurkanlah optimisme dan pesimisme tersebut menjadi sebuah rencana strategi yang terintegrasi, agar pertumbuhan ekonomi menjawab langsung permasalahan dan tantangan kemiskinan. Integrasi kedua
masterplan
tersebut amat penting, sehingga harus diletakkan di bawah koridor rencana pembangunan jangka panjang dan rencana pembangunan jangka menengah. Bahkan,
mainstream
penanggulangan kemiskinan yang diwujudkan melalui perlindungan sosial dimuat juga dalam salah satu strategi MP3EI.

Gambar four – Kolaborasi dua Principal Programme



Pada akhirnya MP3EI memang mesti berkompromi dengan mempercepat pertumbuhan ekonomi tanpa meninggalkan pemerataan
(growth and disinterestedness),
sehingga berkorelasi dengan ekspektasi untuk mempercepat pengurangan angka kemiskinan di tahun 2025, hingga tinggal 4 – 5% saja.



Dengan demikian Indeks Gini menguat, memangkas jurang kesenjangan pendapatan, daya beli, pelayanan kesehatan serta pendidikan.

Jika pendekatan MP3EI adalah peningkatan nilai tambah berbasis komoditas unggulan wilayah, terkoneksi antar koridor difasilitasi Pemerintah, BUMN, dan swasta maka MP3KI lebih menekankan perlindungan sosial, pengembangan pelayanan dasar, dan sinergi program Pemda, masyarakat dan dunia usaha. Dalam menjalankan strategi, MP3EI memantapkan melalui pembagian koridor, SDM/IPTEK dan konektivitas. Sedangkan strategi MP3KI adalah penyelenggaraan jaminan sosial, bantuan sosial, pemenuhan pelayanan dasar, peningkatan produktivitas dan pembangunan partisipatif.



Pembangunan partisipatif memang mengedepankan partisipasi dan emanspasi masyarakat, baik untuk menumbuhkan perekonomian maupun menanggulangi kemiskinan. Namun, dalam konteks ini lebih banyak dipersinggungkan dengan desain penanggulangan kemiskinan. Akselerasi pembangunan ekonomi pada sektor riil memang tidak selalu harus melibatkan masyarakat. Namun, ketika menggeser paradigma pembangunan ekonomi kerakyatan maka pembangunan ekonomi harus berbasis pada pengembangan ekonomi sector informal.

Sebagaimana pernah disampaikan Muhammad Yunus(2010), bahwa pertumbuhan ekonomi didorong oleh sektor formal yang bergerak selaku lokomotifnya. Namun, gerbong-gerbong pendorong lokomotif tersebut dibangun oleh pergerakan ekonomi sektor informal dan kredit mikro. Sehingga, bukan tidak mungkin pembangunan demokrasi ekonomi akan berjalan kembali mengulang sejarah lama yang digagas oleh Moh Hatta guna merealisasikan mandat konstitusi.

PNPM Perkotaan, bersama seluruh jenis PNPM lainnya, bertanggung jawab untuk menarik gerbong-gerbong pertumbuhan ekonomi sector breezy itu agar kian merata. Mari berdoa sembari pertajam strategy niscaya si miskin makin hidup layak di 2015 nanti.
[KMP 2]

Editor: Nina Firstavina

Program Pembangunan Koridor Ekonomi Kota

Source: https://kotaku.pu.go.id/view/3459/yuk-mengenal-lebih-jauh-mp3ei-dan-mp3ki

Baca :   Ketergantungan Sektor Pertanian Dalam Pembangunan Ekonomi Di Negara Berkembang

Check Also

Contoh Makalah Tentang Pertumbuhan Dan Pembangunan Ekonomi Sumatera Barat

Contoh Makalah Tentang Pertumbuhan Dan Pembangunan Ekonomi Sumatera Barat Papua Irian Jaya[a] Mamta[1]—Saireri Provinsi otonom …